Pages

Subscribe:

05 September, 2009

TUMPUKAN PERHATIAN... ....Faham

Sekumpulan pelajar perubatan berkumpul untuk melihat seorang pensyarah melakukan pemeriksaan ke atas satu mayat..mereka berkumpul mengelilingi tempat mayat itu diletakkan..

"Dalam bidang perubatan, ada 2 kualiti yang sgt penting untuk menjadi seorang doktor", kata pensyarah itu.

"Pertama.., kamu semua tidak boleh jijik melihat mayat", katanya...sebagai contoh, pensyarah itu mencucuk satu jarinya ke dalam mulut mayat, menariknya semula dan menjilat jarinya itu.

"Sekarang, cuba kamu buat", kata pensyarah itu.

Selepas beberapa ketika, barulah mereka mengikut apa yang mereka lihat. Seorang demi seorang memasukkan jari ke mulut mayat dan menjilatnya. Apabila semua pelajar selesai, pensyarah itu memandang ke arah mereka dan berkata....

"Kualiti kedua yang sangat penting adalah pemerhatian yang tajam. Seperti tadi....saya memasukkan jari hantu tetapi menjilat jaritelunjuk. ......

SEKARANG.... .TUMPUKAN PERHATIAN... .PAHAM!!! !!

Luv Always

Lailatul Nor Hafizah

============ ========= ========= ========= ========= ========= ========= =========

" Wahai Tuhanku, seharusnya HambaMu ini Tidak layak menjadi penghuni Syurga Firdaus, tetapi aku tidak tahan untuk menghadapi siksaanMu di dalam api neraka Jahanam,Maka oleh kerana itu Ya Allah , terimalah taubat ku dan ampunkanlah dosa-dosaku. Sesungguhnya Engkaulah Tuhan yang mengampunkan dosa-dosa besar"

kesetiaan....kawal sahabat yang cedera

LETIHNYA..APA NAK BUAT

LETIH...........LETIH...AKU TAK PUASA PUN......

PUASA BERSAMA SAHABAT.......LETIH.

GAMBAR LETIH PUASA.......KE NI......

urutan cakaran harimau



Go to Previous message | Go to Next message | Back to MessagesMark as Unread | Print ReplyReply AllMove...dUKUN tRGTok Dukun Trg
Flag this message[pakbelang] teknik cakaran harimau Friday, September 4, 2009 8:48 AM
From: "Faiza 318" Add sender to ContactsTo: faiza318@gmail.com

1)Langkah Pertama
- dalam urutan cakaran harimau ialah seseorang isteri perlu mengurut tengkuk suami mereka dengan penuh kasih sayang memandangkan bahagian itu terdapat banyak urat tegang yang perlu diuraikan.

2)Langkah Kedua
- mengurut pada bahagian bahu hingga ke lengan dan diikuti ....

3)Langkah Ketiga
- dengan membuat `jemput-jemput' pada bahagian tulang belikat.

4)Langkah Keempat & 5)Langkah Kelima
- merupakan sentuhan yang cukup penting dan perlu kreatif dan ia dimulai dengan `cakaran harimau' - menggunakan kuku yang telah dipotong bermula dari bahagian tengkuk membawa ke pinggang.

Cakaran itu hendaklah diselang-selikan dengan urutan labah-labah, bermula dari pinggang hingga ke bahagian tengkuk. Perlu diingat cakaran itu hendaklah berupa cakaran manja dan dilakukan dengan penuh kasih sayang,'' jelasnya kepada Utusan Malaysia hari ini.

6) Langkah Keenam
- dengan menggenggam kedua-dua tapak tangan dan kemudian tepuk-tepuk pada bahagian belakang badan suami dari atas hingga ke pinggang.

7)Langkah Ketujuh
- sebenarnya merupakan satu `bonus' tambahan di mana setelah diurut, suami berasa tenang dan seronok.

8)Langkah Kelapan
- Selepas itu, bisikan kalimah sayang ke telinga suami seperti `Saya cinta padamu' atau dalam bahasa Hindi `me tum fe Piar kar pi hu,'' katanya.

SELAMAT MENCUBA DAN SELAMAT BERPUASA - HANG NADIM

Waktu Berbuka Puasa Bagi Mereka Yang Berada Di Udara

Fatwa Syeikh Al-Qaradawi Mengenai Waktu Berbuka Puasa Bagi Mereka Yang Berada Di Udara Written by admin Saturday, 29 August 2009 As-Syeikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi, ketua persatuan ulamak sedunia telah mengeluarkan fatwa pada hari Ahad lepas mengenai penentuan waktu berbuka puasa bagi orang yang bermusafir dengan menaiki kapal terbang. Beliau menyatakan bahawa waktu berbuka puasa bagi mereka ini adalah ketika jatuhnya matahari atau hilangnya matahari dari penglihatan mereka, iaitu bukan mengikut negara yang ia berada diatasnya. Mengikut fatwanya, setiap penumpang-penumpang kapal terbang yang ingin berbuka puasa, waktunya tidak boleh mengikut negara yang mereka bertolak daripadanya dan juga tidak boleh mengikut negara yang ditujukannya dan juga negara yang ia berada atasnya. Akan tetapi waktunya ialah ketika hilangnya matahari daripada penglihatan mata lender meraka.As-Syeikh berkata, sesungguhnya dia dikejutkan ketika sekembalinya beliau daripada Kaherah ke Doha pada awal Ramadhan baru-baru ini dengan pengumuman daripada seorang pilot asing yang bukan islam bahawa sekarang telah masuknya waktu berbuka puasa, dalam waktu yang sama matahari masih terpampang dan siangnya masih jelas. Pengumuman itu berpandukan kepada negara yang berada di bawahnya telah memasuki waktu berbuka. Fadhilatussyeikh telah menceritakan dialognya bersama penumpang-penumpang first class yang duduk bersebelahannya. Syeikh berkata, tidak harus kamu berbuka puasa sebelum terbenamnya matahari, sebenarnya waktu maghrib masih belum masuk, adakah sah kamu solat maghrib pada tika ini? Jawab mereka, tidak!! Maka aku menjawab balik, demikianlah juga berbuka puasa, tidak boleh ia dilakukan sebelum tiba masanya. Aku mengakhirkan kalamku dengan mengatakan bahawa manusia itu setiapkali dia berada ditempat tinggi daripada bumi maka akan lewat matahari itu terbenam. Demikianlah juga orang-orang yang tinggal di bukit-bukau atau ditempat –tempat yang tinggi maka akan lewatlah terbenamnya matahari dari penglihatan mereka berbanding dengan orang-orang yang tinggal berhampirannya di tempat rendah atau tanah berdatar. Akhirnya, Al-Qaradawi telah meminta pesawat Qatar (yang berlaku kejadian ini) dan juga pesawat-pesawat arab lain supaya memperingatkan pilot-pilot supaya berhati-hati dengan perkara ini dan memastikan waktu berbuka puasa betul-betul selepas terbenamnya matahari.

rujukan : - http://qaradawi.net/site/topics/article.asp?cu_no=2&item_no=7127&version=1 &template_id=197&parent_id=196

ReplyReply AllMove...dUKUN tRGTok Dukun TrgGo to Previous message | Go to Next message | Back to Messages Select Message EncodingASCII (ASCII)Greek (ISO-8859-7)Greek (Windows-1253)Latin-10 (ISO-8859-16)Latin-3 (ISO-8859-3)Latin-6 (ISO-8859-10)Latin-7 (ISO-8859-13)Latin-8 (ISO-8859-14)Latin-9 (ISO-8859-15)W. European (850)W. European (CP858)W. European (HPROMAN8)W. European (MACROMAN8)W. European (Windows-1252)Armenia (ARMSCII-8)Baltic Rim (ISO-8859-4)Baltic Rim (WINDOWS-1257)Cyrillic (866)Cyrillic (ISO-8859-5)Cyrillic (KOI8-R)Cyrillic (KOI8-RU)Cyrillic (KOI8-T)Cyrillic (KOI8-U)Cyrillic (WINDOWS-1251)Latin-2 (852)Latin-2 (ISO-8859-2)Latin-2 (WINDOWS-1250)Turkish (ISO-8859-9)Turkish (WINDOWS-1254)Arabic (ISO-8859-6, ASMO-708)Arabic (WINDOWS-1256)Hebrew (856)Hebrew (862)Hebrew (WINDOWS-1255)Chinese Simplified (GB-2312-80)Chinese Simplified (GB18030)Chinese Simplified (HZ-GB-2312)Chinese Simplified (ISO-2022-CN)Chinese Simplified (WINDOWS-936)Chinese Trad.-Hong Kong (BIG5-HKSCS)Chinese Traditional (BIG5)Chinese Traditional (EUC-TW)Japanese (SHIFT_JIS)Japanese (EUC-JP)Japanese (ISO-2022-JP)Korean (ISO-2022-KR)Korean (EUC-KR)Thai (TIS-620-2533)Thai (WINDOWS-874)Vietnamese (TCVN-5712)Vietnamese (VISCII)Vietnamese (WINDOWS-1258)Unicode (UTF-7)Unicode (UTF-8)Unicode (UTF-16)Unicode (UTF-32)| Full Headers
Search Mail

Copyright © 1994-2009 Yahoo! Inc. All rights reserved. Terms of Service - Copyright/IP Policy - Guidelines
NOTICE: We collect personal information on this site.
To learn more about how we use your information, see our Privacy Policy

04 September, 2009

MENGENAL LEBIH DEKAT LAILATUL QADAR, I'TIKAF, DAN ZAKAT FITRAH

SERIAL RAMADHAN KARIM III
MENGENAL LEBIH DEKAT LAILATUL QADAR, I'TIKAF, DAN
ZAKAT FITRAH
Oleh: Aep Saepulloh Darusmanwiati***
Lisensi Dokumen
Copyright Aep Saepulloh, www.indonesianschool.org
Seluruh dokumen di www.indonesianschool.org dapat digunakan, dimodifikasi dan
disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial (nonprofit), dengan syarat tidak
menghapus atau merubah atribut penulis dan pernyataan copyright yang disertakan dalam
setiap dokumen. Tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang, kecuali mendapatkan ijin
terlebih dahulu dari penulis, indonesianschool.org.
- 2 -
Pendahuluan
Setelah pada makalah kedua, kita sama-sama membahas persoalan-persoalan yang erat kaitannya
dengan Fiqhus Shiyam (Fiqih Puasa), pada makalah kali ini penulis mencoba menyuguhkan tiga persoalan
penting yang erat kaitannya dengan Ramadhan. Ketiga persoalan terebut adalah Lailatul Qadar, I'tikaf dan
Zakat Fitrah. Ketiga persoalan ini sengaja penulis pisahkan dari bahasan sebelumnya, mengingat ada
beberapa hal yang memerlukan perhatian khusus.
Lailatul Qadar misalnya, semua orang tentu sangat menanti-nanti dan berharap dapat meraihnya.
Namun, kapan ia terjadi, pada malam keberapa ia dapat dijumpai, persoalan-persoalan ini di antara hal
yang memerlukan perhatian tersendiri. Dalam makalah ini, penulis mencoba mengetengahkannya, tentu
dengan melihat kepada sumber yang valid yakni hadits Shahih. Demikian juga dengan persoalan yang erat
kaitannya dengan I'tikaf dan Zakat Fitrah, semuanya membutuhkan konsen tersendiri. Karenanya, ketiga
bahasan tersebut, penulis suguhkan dalam makalah tersendiri.
Ada satu persoalan lagi sesungguhnya, yang masih terkait dengan tiga persoalan di atas, yakni
masalah Qiyamullail atau Tarawih. Pada awalnya, penulis mencoba mengetengahkannya berbarengan
dengan bahasan ini. Namun, karena bahasan Tarawih lumayan panjang, dan memang penulis bermaksud
menyuguhkannya secara detail, mulai dari hal-hal yang disepakati sampai persoalan yang diperselisihkan,
maka bahasan Shalat Tarawih ini, insya Allah akan penulis ketengahkan pada makalah berikutnya (Serial
Ramadhan Karim 4).
Di samping itu, kebetulan untuk makalah ini akan dipresentasikan oleh calon ustadzah-ustadzah
muda bersemangat yang masih duduk di bangku 1 SMP. Apabila penulis sertakan juga bahasan Tarawih,
dikhawatirkan terlalu memberatkan para presentator.
Namun demikian, insya Allah semuanya akan penulis suguhkan ke hadapan para pembaca dengan
harapan tentunya semoga makalah-makalah yang penulis sajikan dapat bermanfaat khususnya bagi penulis
sendiri, dan umumnya bagi para pembaca semua. Tidak lupa semoga makalah-makalah yang disuguhkan
menjadi 'ilman nafi'an (ilmu yang bermanfaat) yang pahalanya akan terus mengalir sampai penulis tiada
kelak. Akhirnya, hanya kepadaNyalah kita berbakti dan mengabdi, serta hanya kepadaNyalah kita akan
kembali. Selamat menikmati. Wallahu 'alam.
LAILATUL QADAR
Keutamaannya
Allah berfirman:
ةُ �� زَّلُ الْمَلَائِكَ �� هْرٍ * تَنَ �� فِ شَ �� نْ أَلْ �� رٌ مِ �� دْرِ خَيْ �� ةُ الْقَ �� دْرِ * لَيْلَ �� ةُ الْقَ �� ا لَيْلَ �� ا أَدْرَاكَ مَ �� دْرِ * وَمَ �� ةِ الْقَ �� ي لَيْلَ �� اهُ فِ �� ا أَنْزَلْنَ �� إِنَّ
(5- وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ آُلِّ أَمْرٍ * سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْر (القدر: 1
Artinya: "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur`an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah
kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu
turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam
itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar" (QS. Al-Qadar: 1-5).
Dari ayat di atas, ada beberapa hal yang dapat ditarik sehubungan dengan keutamaan Lailatul
Qadar (malam qadar) ini, yaitu:
1. Allah menurunkan al-Qur'an pada malam ini (Lailatul Qadar). Sebagaimana telah disinggung pada
makalah pertama, bahwa al-Qur'an diturunkan pertama kali secara sekaligus semuanya kepada
Rasulullah saw pada malam Qadar. Setelah itu, baru al-Qur'an diturunkan secara berangsur-angsur.
Dalil bahwa al-Qur'an diturunkan pada malam Qadar adalah: "Sesungguhnya Kami telah
menurunkannya (Al-Qur`an) pada malam kemuliaan (Lailatuh Qadar) (QS. Al-Qadar: 1-5).
2. Allah memuliakan dan sangat mengistimewakan malam ini. Hal ini terlihat dari firmanNya: "Dan
tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?" (QS. Al-Qadar: 2). Para mufassir (ahli tafsir)
mengatakan bahwa dengan pertanyaan seperti ini, menunjukkan keagungan dan kemuliaan dari malam
tersebut.
3. Ibadah yang dilakukan pada malam tersebut lebih baik daripada ibadah seribu bulan pada malammalam
lainnya selain Lailatul Qadar.
- 3 -
4. Malaikat pada malam ini turun ke bumi untuk mencurahkan rahmat, barakah dan ketenangan.
Sebagian ulama lain mengatakan para malaikat turun untuk menurunkan segala qadha (ketetapan
Allah) yang akan terjadi pada tahun berikutnya. Hal ini sebagaimana firmanNya:
لِينَ �� ا مُرْسِ �� إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَآَةٍ إِنَّا آُنَّا مُنْذِرِي نَ * فِيهَا يُفْرَقُ آُلُّ أَمْرٍ حَكِي مٍ * أَمْرًا مِنْ عِنْدِنَا إِنَّا آُنَّ
( (الدخان: 4,5
Artinya: "Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya
Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah,
Yang dimaksud dengan urusan-urusan di sini ialah segala perkara yang berhubungan dengan
kehidupan makhluk seperti: hidup, mati, rezki, untung baik, untung buruk dan sebagainya. (yaitu)
urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul" (QS. Ad-
Dukhan: 3-5).
5. Orang yang beribadah pada malam tersebut, akan diampuni segala dosa dan kesalahannya
sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini:
ه �� ر ل �� سابا غف �� ا واحت �� ضان إيمان �� ام رم �� عن أبي هريرة عن النبي صلى الله صلى الله وسلم قال : ((من ص
ما تقدم من ذنبه, ومن قام ليلة القدر إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh
keimanan dan penuh pengharapan (ridha Allah), maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.
Demikian juga barangsiapa yang beribadah pada malam Qadar dengan penuh keimanan dan penuh
pengharapan, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni" (HR. Bukhari Muslim).
Waktunya
Tidak diragukan lagi bahwa Lailatul Qadar ada pada bulan Ramadhan. Hal ini sebagaimana
firman Allah berikut ini:
( إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (القدر: 1
Artinya: "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur`an) pada malam kemuliaan (Lailatul
Qadar)" (QS. Al-Qadar: 1).
( شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْءَانُ (البقرة: 185
Artinya: "Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur`an" (QS. Al-
Baqarah: 185).
Namun, pada malam keberapa tepatnya? Para ulama dalam hal ini berbeda pendapat. Ibnu Hajar
dalam bukunya Fathul Bari (4/309), mencatat bahwa pendapat seputar malam keberapa Lailatul Qadar itu
terjadi, sampai empat puluh pendapat. Namun demikian, Ibn Hajar melanjutkan bahwa menurut pendapat
yang paling kuat dan banyak bahwa Lailatul Qadar itu ada pada sepuluh hari terakhir dari bulan
Ramadhan. Hal ini berdasarkan hadits di bawah ini:
أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: ((...فابتغوها فى العشر الأواخر)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "…Carilah Lailatul Qadar itu pada sepuluh malam terakhir dari bulan
Ramadhan" (HR. Bukhari Muslim).
Banyak para ulama juga yang mengatakan bahwa Lailatul Qadar ini ada pada setiap malam yang
ganjil dari sepuluh hari terakhir (21, 23, 25 dan seterusnya). Hal ini berdasarkan hadits berikut ini:
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((تحروا ليلة القدر فى الوتر من العشر الأواخر)) [رواه البخارى]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Carilah Lailatul Qadar itu pada setiap malam yang ganjil dari sepuluh
hari terakhir" (HR. Bukhari).
Demikian juga menurut sebagian besar para sahabat seperti Ubay bin Ka'ab bahwa Lailatul Qadar
ini ada pada malam ke dua puluh tujuh. Hal ini berdasarkan sebuah hadits riwayat Imam Muslim dan
Turmudzi yang mengatakan bahwa Lailatul Qadar itu ada pada malam kedua puluh tujuh.
Dari beragam pendapat tersebut, dapat penulis katakan bahwa pendapat yang paling kuat dan
sesuai dengan berbagai hadits, bahwa Lailatul Qadar itu ada pada sepuluh malam terakhir terutama pada
malam-malam ganjil (21, 23, 35 dan seterusnya). Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw berikut ini:
شر �� ى الع �� سوها ف �� سيته ا, فالتم �� م أن �� عن أبي سعيد أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ((إنى رأيت ليلة القدر ث
شرين �� دى وع �� ة إح �� ا ليل �� عيد : مطرن �� و س �� ال أب �� ين ))...ق �� اء وط �� ى م �� الأواخر فى الوتر , وإنى رأيت أنى أسجد ف
- 4 -
صبح �� لاة ال �� ن ص �� صر ف م �� د ان �� ه وق �� رت إلي �� لم فنظ �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� فوآف المسجد فى مصلى رس
ووجهه مبتل طينا وماء)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Dari Abu Sa'id, Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya saya melihat Lailatul Qadar kemudian
saya lupa. Carilah pada malam-malam ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Sesungguhnya
saya melihat bahwasannya saya sujud dalam air dan debu". Abu Sa'id berkata: "Pada malam kedua puluh
satu, hujan turun sehingga masjid menjadi berempetan dengan tempat shalat Rasulullah saw. Saya melihat
kepada beliau, ketika beliau selesai melaksanakan shalat Shubuh, dalam keadaan wajahnya basah dengan
air dan debu" (HR. Bukhari Muslim).
Meskipun dalam hadits di atas Abu Sa'id tampak bahwa Lailatul Qadar itu pernah terjadi pada
malam dua puluh satu, karena pada malam tersebut wajah Rasulullah saw dibasahi air dan tanah
sebagaimana disebutkan dalam sabdanya, namun tidak berarti bahwa Lailatul Qadar terjadi pada malam
kedua puluh satu. Karena hadits-hadits tentang Lailatul Qadar ini semuanya shahih, maka penulis lebih
cenderung untuk mengatakan:
1. Lailatul Qadar terjadi pada sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadhan
2. Apabila pada sepuluh hari terakhir tersebut bertepatan dengan malam ganjil, maka lebih giat dan
meningkat lagi ibadahnya, karena pada malam ganjil Rasulullah saw pernah menyinggungnya sebagai
malam turunnya Lailatul Qadar.
3. Apabila berada pada malam kedua puluh tujuh, maka lebih tingkatkan lagi ibadahnya, karena
Rasulullah saw pernah menyebutnya dalam satu keterangan sebagai Lailatul Qadar:
ا �� ان متحريه �� ن آ �� در, فم �� ة الق �� روا ليل �� لم : ((تح �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� ال رس �� ال : ق �� ر ق �� ن عم �� ن اب �� ع
فليتحرها فى ليلة سبع وعشرين)) [رواه أحمد والحديث صحيح]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Carilah Lailatul Qadar. Barangsiapa yang hendak mencarinya,
maka carilah pada malam kedua puluh tujuh" (HR. Ahmad dan haditsnya Shahih).
Demikian, persoalan yang erat kaitannya dengan waktu terjadinya Lailatul Qadar. Tidak
disebutkannya malam Qadar tersebut, tentu agar para hamba lebih giat dan semangat lagi dalam ibadahnya
terutama dalam sepuluh hari terakhir tersebut. Apabila Rasulullah saw menentukan malam tertentu,
kemungkinan besar, orang-orang hanya beribadah dengan giat pada malam tersebut saja. Inilah di antara
rahasia mengapa Rasulullah saw tidak menyebutkan malam tertentu turunnya Lailatul Qadar ini.
Apa yang harus dilakukan pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan tersebut?
Sebagaimana telah disebutkan di atas, bahwa menurut pendapat yang paling rajih, Lailatul Qadar
itu terjadi pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Untuk itu, pada sepuluh malam tersebut, amal
ibadah, qiyamul lail dan yang lainnya lebih ditingkatkan lagi. Hal ini juga yang dilakukan oleh Rasulullah
saw. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Siti Aisyah bahwa Rasulullah saw apabila berada pada
sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan, beliau lebih bersungguh-sungguh lagi dalam ibadahnya:
عن عائشة قالت: آان رسول الله صلى الله عليه وسلم يجتهد ما لا يجتهد فى غيرها (رواه مسلم)
Artinya: "Siti Aisyah berkata: "Rasulullah saw lebih sungguh-sungguh lagi (apabila sampai pada sepuluh
malam terakhir dari bulan Ramadhan) dalam beribadahnya, yang tidak beliau lakukan pada malam-malam
lainnya" (HR. Muslim).
Demikian juga, yang perlu dilakukan pada sepuluh malam terakhir ini adalah lebih memperbanyak
shalat qiyamu lail, sebaiknya sementara waktu tidak menggauli isteri terlebih dahulu, juga menganjurkan
kepada isteri dan anak-anak untuk lebih bergiat dalam ibadahnya. Hal ini sebagaimana yang dilakukan
oleh Rasulullah saw seperti dituturkan Siti Aisyah berikut ini:
ه )) �� ظ أهل �� ه , وأيق �� ا ليل �� زره , وأحي �� د مئ �� عن عائشة قالت : ((آان النبي صلى الله عليه وسلم إذا دخل العشر, ش
[رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Siti Aisyah berkata: "Rasulullah saw apabila berada pada sepuluh malam terakhir, beliau
mengikatkan dengan keras kain sarungnya (maksudnya menjauhi isteri-isterinya untuk sementara waktu),
lebih menghidupkan malamnya (memperbanyak qiyamullail dan ibadah lainnya) serta membangunkan
keluarganya (untuk beribadah juga bersamanya)" (HR. Bukhari Muslim).
Doa pada malam Lailatul Qadar
- 5 -
Di samping memperbanyak ibadah, pada sepuluh malam terakhir juga dianjurkan untuk
memperbanyak doa, terutama doa berikut ini:
اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى (رواه الترمذى)
Allahumma innaka 'afuwwun tuhibbul 'afwa fa'fu 'anni
Artinya: "Ya Allah, sesungguhnya Eukau Maha Pemaaf dan suka memaafkan, maka maafkanlah saya"
(HR. Turmudzi).
Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah saw berikut ini:
مَّ �� ولى : اَللَّهُ �� ال : ((ق �� ا؟ ق �� ول فيه �� ا أق �� در , م �� ة الق �� ت أي ليل �� ت إن علم �� عن عائشة قالت : قلت: يا رسول الله , أرأي
إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى)) [رواه الترمذى وابن ماجه]
Artinya: Siti Aisyah berkata: "Ya Rasulullah, bagaimana menurutmu, apabila saya mengetahui Lailatul
Qadar tersebut, apa yang sebaiknya say abaca?" Rasulullah saw bersabda: "Bacalah doa ini: Allahumma
innaka 'afuwwun tuhibbul 'afwa fa'fu 'anni (Ya Allah, sesungguhnya Eukau Maha Pemaaf dan suka
memaafkan, maka maafkanlah saya)" (HR. Turmudzi dan Ibn Majah).
Oleh karena itu, sebaiknya doa tersebut dibaca setiap malam setiap selesai dua rakaat dari shalat
Tarawih juga dari shalat Witir.
Ciri-ciri Lailatul Qadar
Ada beberapa hadits dan keterangan yang memberikan gambaran dan informasi ciri-ciri malam di
mana Lailatul Qadar tersebut ada. Artinya, apabila pada malam tersebut terdapat cirri-ciri dimaksud,
maka kemungkinan besar Lailatul Qadar sedang terjadi pada malam tersebut. Ciri-ciri dimaksud adalah:
1. Udara sejuh dan angin tenang, tidak menggelebu. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut
ini:
ارة ولا �� ة , لا ح �� محة , طلق �� ة س �� در ليل �� ة الق �� لم : ((ليل �� عن الن عباس قال : قال رسول الله صلى الله عليه وس
ديث �� سى والح �� ة والطيال �� ن خزيم �� زار واب �� راء )) [رواه الب �� عيفة حم �� بيحتها ض �� شمس ص �� صبح ال �� اردة, ت �� ب
حسن]
Artinya: Rasulullah saw bersabda: "Lailatul Qadar itu malam yang tenang, terang, udaranya tidak
panas juga tidak dingin. Matahari pada pagi harinya tampak sedikit ada warna kemerah-merahan "
(HR. Bazzar, Ibn Khuzaemah dan at-Thayalisi, haditsnya Hasan).
2. Malam tersebut tenang, damai karena malaikat pada turun untuk memberikan ketenangan hati,
kelapangan dada, dan ibadah terasa sangat nikmat yang tidak didapatkan pada malam-malam lainnya.
3. Orang-orang shaleh pada malam tersebut banyak yang bermimpi datangnya malam Qadar tersebut, hal
ini sebagaimana yang menimpa dan dialami oleh para sahabat dahulu.
4. Pada pagi harinya, matahari terbit dengan bersih, terang, tidak ada bercikan-bercikan sedikitpun
sebagaimana dalam hadits di bawah ini:
عاع �� شمس لا ش �� ع ال �� در تطل �� ة الق �� عن أبي بن آعب أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ((صبيحة ليل
لها, آأنها طست, حتى ترتفع)) [رواه مسلم]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Pagi hari dari Lailatul Qadar itu, matahari terbit dengan bersih
dan bening, tidak ada bercikan sedikitpun, seolah-olah matahari itu bejana yang sangat bersih,
sehingga ia meninggi" (HR. Muslim).
Sebagian orang berpendapat bahwa di antara cirinya bahwa pada malam tersebut nampak pohonpohon
sujud, garam tiba-tiba rasanya menjadi tawar, anjing tidak menggonggong dan lain sebagainya.
Ciri-ciri tersebut hemat penulis tidak tepat karena tidak ada keterangannya yang mengatakan demikian.
I'TIKAF
Pengertian
I'tikaf adalah berdiam diri di dalam mesjid dengan niat untuk beribadah. Orang yang
melakukannya disebut dengan mu'takif atau 'akif (lihat dalam al-Mishbah al-Munir: 2/424).
Waktu pelaksanaannya
- 6 -
I'tikaf sunnah hukumnya dilakukan pada bulan Ramadhan. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah
saw berikut ini:
ان �� ا آ �� ام . فلم �� شرة أي �� ضان ع �� عن أبي هريرة قال : ((آان رسول الله صلى الله عليه وسلم يعتكف فى آل رم
العام الذى قبض منه اعتكف عشرين يوما)) [رواه البخارى]
Artinya: "Abu Hurairah berkata: "Rasulullah saw biasa melakukan I'tikaf setiap bulan Ramadhan selama
sepuluh hari. Kecuali pada tahun di mana beliau akan meninggal, beliau melakukan I'tikaf selama dua
puluh hari" (HR. Bukhari).
Waktu yang paling afdhal (paling utama) melaksanakannya adalah pada sepuluh hari terakhir di
bulan Ramadhan. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut ini:
ز �� اه الله ع �� ى توف �� ضان حت �� ن رم �� ر م �� عن عائشة أن النبي صلى الله عليه وسلم : ((آان يعتكف العشر الأواخ
وجل)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Dari Siti Aisyah bahwasannya Rasulullah saw biasa melakukan I'tikaf pada sepuluh hari terakhir
dari bulan Ramadhan. Beliau melakukannya sampai beliau meninggal dunia" (HR. Bukhari Muslim).
Dalam hadits lain riwayat Imam Bukhari dan Muslim disebutkan bahwa Rasulullah saw pernah
melakukan I'tikaf selama sepuluh hari pada bulan Syawal. Hal ini beliau lakukan sebagai pengganti dari
I'tikaf bulan Ramadhan yang tidak sempat beliau laksanakan.
Apabila ada orang bernadzar untuk melakukan I'tikaf, maka ia wajib memenuhinya. Hal ini
sebagaimana yang menimpa Umar bin Khatab berikut ini:
ة أن �� ى الجاهلي �� ذرت ف �� ت ن �� ى آن �� ول الله , إن �� ا رس �� عن عمر بن الخطاب أنه قال للنبي صلى الله عليه وسلم : ي
أعتكف ليلة فى المسجد الحرام؟ قال: ((فأوف بنذرك فاعتكف ليلة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: Umar bin Khatab pernah bertanya kepada Rasulullah saw: "Ya Rasulullah, saya dahlu pada masa
jahiliyyah pernah bernadzar untuk melakukan I'tikaf satu malam di Masjidil Haram?" Rasulullah saw
bersabda: "Penuhilah janjimu itu, I'tikaf lah satu malam" (HR. Bukhari Muslim).
I'tikaf hanya boleh dilakukan di dalam mesjid
I'tikaf hanya boleh dilakukan di dalam mesjid, tidak boleh di rumah atau yang lainnya. Hal ini
sebagaimana disebutkan dalam firman Allah:
( وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاآِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ (البقرة: 187
Artinya: "Janganlah kamu campuri mereka (isteri-isteri) itu, sedang kamu beriktikaf dalam mesjid" (QS.
Al-Baqarah: 187).
Di samping ayat di atas, dalil bahwa I'tikaf hanya boleh dilakukan di dalam mesjid adalah bahwa
Rasulullah saw dan isteri-isterinya melakukannya di dalam mesjid. Kalau saja I'tikaf itu diperbolehkan
dilakukan di dalam rumah atau di selain mesjid, tentu Rasulullah saw dan isteri-isterinya tidak akan repotrepot
pergi ke mesjid. Demikian juga isteri-isteri Rasulullah saw tidak akan repot-repot mendirikan tenda
di dalam mesjid sebagaiman telah dibahas pada makalah kedua.
Hudzaifah dan Sa'id bin al-Musayyib berpendapat bahwa I'tikaf hanya diperbolehkan di tiga mesjid saja:
Mesjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid Aqsha. Hal ini lantaran didasarkan sebuah riwayat yang
mengatakan:
لا اعتكاف إلا فى المساجد الثلاثة (رواه البيهقى)
Artinya: "Tidak ada I'tikaf melainkan di tiga mesjid saja" (HR. Baihaki).
Sedangkan menurut Jumhur ulama, I'tikaf boleh dilakukan di mesjid mana saja, meskipun mereka
berselisih apakah masjid tersebut harus mesjid jami' (mesjid besar) atau boleh juga di mesjid kecil.
Pendapat Jumhur ini didasarkan atas keumuman ayat di atas yang mengatakan bahwa I'tikaf dilakukan di
dalam mesjid dengan tanpa merinci mesjid apa dan mana saja. Untuk itu, diambil keumumannya bahwa,
I'tikaf boleh dilakukan di mesjid mana saja. Adapun riwayat yang mengatakan bahwa I'tikaf hanya boleh
dilakukan di tiga mesjid saja, riwayat tersebut diiperselisihkan keabsahannya. Pendapat jumhur ini, hemat
penulis, lebih tepat dan lebih rajih.
Syarat wanita beri'tikaf
Sebagaimana telah disebutkan pada makalah Serial Ramadhan Karim 2, bahwa wanita juga
diperbolehkan untuk melakukan I'tikaf. Untuk sahnya sebuah I'tikaf bagi wanita, disyaratkan dua hal:
- 7 -
1. Ada idzin dari suami
Hal ini sebagaimana dalam hadits disebutkan:
ستأذنته �� ضان , فات �� عن عائشة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم ذآر أن يعتكف العشر الأواخر من رم
عائشة فإذن لها... (رواه البخارى ومسلم)
Artinya: "Dari Aisyah bahwasannya Rasulullah saw menyebut bahwa beliau akan melakuakan I'tikaf
pada sepuluh akhir dari bulan Ramadhan. Lalu siti Aisyah meminta idzin kepada beliau untuk
melakukan I'tikaf juga, dan beliau mengidzinkannya" (HR. Bukhari Muslim).
2. Terhindar dari fitnah selama melakukan I'tikaf
Apabila I'tikaf yang dilakukan oleh wanita tersebut terhindar dari fitnah dan campur baur dengan
laki-laki bukan mahramnya, maka I'tikaf diperbolehkan kepada mereka. Namun, apabila malah
menimbulkan fitnah, atau tercampur dengan laki-laki bukan mahramnya, maka I'tikaf tidak
diperbolehkan bagi wanita. Hal ini sebagaimana disebutkan pada makalah kedua, bahwa Rasulullah
saw melarang isteri-isterinya melakukan I'tikaf ketika laki-laki sudah mulai lalu lalang. Dan apabila
wanita melakukan I'tikaf di dalam mesjid, maka ia harus menghalangi dirinya dengan penghalang,
karena mesjid biasa dilalui dan dipenuhi oleh laki-laki. Hal ini sebagaimana dilakukan oleh isteri-isteri
Rasulullah saw.
Apakah orang yang beri'tikaf disyaratkan harus sedang berpuasa?
Para ulama dalam hal ini berbeda pendapat:
Pendapat pertama yaitu Abu Hanifah, Malik, Ahmad, Siti Aisyah, Ibn Abbas dan Ibnu Umar juga
yang lainnya berpendapat bahwa I'tikaf itu tidak sah kecuali orang yang melaksanakannya dalam keadaan
puasa. Hal ini di antara alasannya, bahwa Rasulullah saw dalam banyak hadits disebutkan, beliau
melaksanakan I'tikaf pada sepuluh hari terakhir ini dalam keadaan puasa. Demikian juga dengan para
sahabatnya. Oleh karena itu, maka puasa adalah syarat seseorang boleh melakukan I'tikaf.
Pendapat kedua adalah pendapatnya Imam Syafi'i, Ali bin Abi Thalib dan Ibnu Mas'ud juga yang
lainnya bahwa puasa bukanlah syarat sah I'tikaf, hanya sunnah saja. Artinya, orang yang melakukan I'tikaf
sekalipun ia tidak berpuasa, I'tikafnya tetap sah dan diperbolehkan. Namun apabila ia sambil berpuasa,
tentu itu lebih utama. Di antara dalil yang dijadikan dasar oleh kelompok ini adalah hadits Umar bin
Khatab yang telah disebutkan di atas, yaitu:
ة أن �� ى الجاهلي �� ذرت ف �� ت ن �� ى آن �� ول الله , إن �� ا رس �� عن عمر بن الخطاب أنه قال للنبي صلى الله عليه وسلم : ي
أعتكف ليلة فى المسجد الحرام؟ قال: ((فأوف بنذرك فاعتكف ليلة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: Umar bin Khatab pernah bertanya kepada Rasulullah saw: "Ya Rasulullah, saya dahlu pada masa
jahiliyyah pernah bernadzar untuk melakukan I'tikaf satu malam di Masjidil Haram?" Rasulullah saw
bersabda: "Penuhilah janjimu itu, I'tikaf lah satu malam" (HR. Bukhari Muslim).
Hadits ini menunjukkan bahwa Umar bin Khatab tetap diharuskan melakukan I'tikaf sekalipun
tidak berpuasa (karena tidak terjadi pada bulan Ramadhan). Pendapat kedua ini, hemat penulis, lebih tepat
dan lebih kuat; bahwa puasa bukanlah termasuk syarat sah melakukan I'tikaf, hanya sunnah saja. Hal ini
dikuatkan juga, sebagaimana telah disinggung di atas, bahwa Rasulullah saw pernah mengqadha I'tikafnya
pada bulan Syawal selama sepuluh hari, lantaran beliau tidak sempat melakukannya pada bulan
Ramadhan. Kalau saja I'tikaf itu harus sedang berpuasa, tentu Rasulullah saw tidak akan melakukannya
pada bulan Syawal. Wallahu 'alam.
Waktu minimal melakukan I'tikaf
Apakah ada batas minimal dan untuk sebuah I'tikaf?
Imam Malik berpendapat bahwa batas minimal sahnya I'tikaf itu adalah satu hari satu malam.
Dalam riwayat lain Imam Malik juga pernah berkata bahwa batas minimal I'tikaf itu adalah tiga hari atau
sepuluh hari.
Sedangkan menurut Jumhur, tidak ada batasan waktu minimal dan maksimal untuk I'tikaf.
Artinya, seseorang yang duduk di dalam mesjid dengan niat ibadah dan I'tikaf meskipun hanya sesaat atau
kurang dari satu malam, ia sudah disebut sebagai mu'takif (orang yang melakukan I'tikaf). Pendapat
jumhur inilah, hemat penulis, merupakan pendapat yang lebih kuat sebagaimana telah penulis paparkan
pada makalah pertama dan kedua.
- 8 -
Mereka yang mengatakan bahwa batas minimal melakukan I'tikaf itu adalah satu malam, tidak
lepas dari persyaratan puasa bagi orang yang I'tikaf. Puasa biasanya diakhiri dengan waktu malam, oleh
karena itu, karena mereka mensyaratkan orang yang melakukan I'tikaf itu harus puasa, maka batas
minimalnya pun adalah satu malam.
Kapan waktu untuk memulai dan berakhir orang yang melakukan I'tikaf?
Menurut Imam Auza'i, Imam Laits dan ats Tsauri bahwa I'tikaf itu dimulai dari setelah shalat
Shubuh. Oleh karena itu, orang yang akan melakukan I'tikaf, ia harus masuk mesjid setelah shalat Shubuh.
Apabila I'tikafnya pada sepuluh hari terakhir, maka ia harus sudah masuk ke mesjid pada waktu Shubuh
tanggal 21 Ramadhan.
Sedangkan menurut pendapat empat imam Madzhab (Hanafi, Maliki, Syafi'I dan Hanbali), bahwa
orang yang akan melakukan I'tikaf, harus masuk ke dalam mesjid beberapa saat sebelum matahari
terbenam (sebelum Maghrib). Apabila orang yang akan melakukan I'tikaf sepuluh hari terakhir dari bulan
Ramadhan, maka ia harus sudah masuk ke dalam mesjid pada waktu sebelum Maghrib tanggal 20
Ramadhan. Hal ini lantaran dalam bulan Qamariyyah (bulan Islam), diawalinya hari berikutnya itu
dimulai dari waktu terbenam matahari (Maghrib). Apabila sudah lewat Maghrib, berarti ia sudah masuk
pada hari berikutnya. Oleh karena itulah orang yang akan melakukan I'tikaf pada sepuluh hari terakhir, ia
harus sudah masuk ke dalam mesjid sejak sebelum Maghrib tanggal 20 Ramadhan.
Mengenai kapan waktu berakhir dan boleh keluarnya, juga terdapat dua pendapat. Menurut Imam
Malik, disunnatkan orang yang melakukan I'tikaf sepuluh hari itu, keluar dari mesjid (masa berakhirnya
itu) pada waktu pagi hari (setelah Shubuh) pada saat hari raya (1 Syawal). Sedangkan menurut Jumhur
ulama, orang yang melakukan I'tikaf boleh keluar dan berakhir masa I'tikafnya setelah waktu Maghrib
pada hari terakhir dari bulan Ramadhan. Pendapat kedua ini, hemat penulis yang lebih kuat. Wallahu
'alam.
Hal-hal yang membatalkan I'tikaf
1. Keluar dari dalam mesjid tanpa ada udzur, alasan Syar'i (misalnya bukan karena sakit atau
lainnya), juga bukan karena ada keperluan mendesak dan sangat. Sementara apabila keluar untuk
maksud yang tertentu dan harus, seperti untuk mandi wajib, wudhu, buang air besar atau kecil, tentu
diperbolehkan.
Hal ini sebagaimana disebutkan di dalam hadits, bahwa Rasulullah saw terus menerus berada di
dalam mesjid, kalau tidak ada keperluan yang sangat mendesak. Sampai-sampai beliau disisiri
rambutnya oleh Siti Aisyah pun di dalam mesjid.
سجد— �� ى الم �� و ف �� ه —وه �� دخل رأس �� لم لي �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� ان رس �� ت: ((وإن آ �� شة قال �� ن عائ �� ع
فأرجله, وآان لا يدخل اليت إلا لحاجة إذا آان معتكفا)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Siti Aisyah berkata: "Bahkan Rasulullah saw memasukkan kepalanya—sementara badannya
tetap berada di dalam mesjid--, lalu saya menyisirinya. Beliau apabila sedang I'tikaf tidak pernah
masuk ke dalam rumah, kecuali apabila ada keperluan yang sangat penting sekali dan mendesak (atau
tidak boleh tidak)" (HR. Bukhari Muslim).
Dalam hadits lain disebutkan bahwa Siti Aisyah pernah berkata: "Sunnah hukumnya bagi orang
yang sedang melakukan I'tikaf untuk tidak melayat orang sakit, tidak menghadiri orang yang
meninggal, tidak mencumbu atau mencium isteri, dan tidak keluar dari dalam mesjid kalau tidak ada
urusan yang sangat penting atau tidak boleh tidak".
Oleh karena itu, dalam hadits lain dikatakan bahwa apabila Siti Aisyah melakukan I'tikaf dan ia
keluar dari dalam mesjid lantaran ada keperluan yang sangat penting dan mendesak, apabila melewati
orang yang sakit, ia menanyakannya pun sambil jalan, tidak berhenti terlebih dahulu.
ه �� سأل عن �� ريض فت �� ر الم �� ا, تم �� ا لحاجته �� ى بيته �� ت إل �� ا إذا خرج �� عن عمرة قالت : آانت عائشة فى اعتكافه
وهي مجتازة لا تقف عليه (رواه عبد الرزاق وإسناده صحيح)
Artinya: "Umrah berkata: "Siti Aisyah apabila sedang I'tikaf lalu keluar dari dalam mesjid lantaran ada
keperluan yang sangat, kemudian ia melewati orang yang sakit, ia menanyakan saktinya itu sambil
jalan, tidak berhenti dahulu" (HR. Abdur Razaq dan sanadnya Shahih).
2. Jima' (berhubungan badan).
- 9 -
Para ulama telah sepakat bahwa apabila orang yang sedang melakukan I'tikaf kemudian ia
melakukan hubungan badan dengan isterinya itu dengan disengaja, maka I'tikafnya menjadi batal (lihat
dalam Bidayatul Mujtahid: 1/470). Hal ini dikarenakan dalam al-Qur'an disebutkan:
( وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاآِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ (البقرة: 187
Artinya: "Janganlah kamu campuri mereka (isteri-isteri) itu, sedang kamu beriktikaf dalam mesjid"
(QS. Al-Baqarah: 187).
Adapun hal-hal lain selain hubungan badan, seperti mencium atau mencumbunya dengan tanpa
memakai syahwat, maka hal itu diperbolehkan. Sekali lagi, dengan tanpa syahwat. Hal ini didasarkan
kepada hadits sebagaimana disebutkan di atas bahwa Siti Aisyah menyisiri rambut Rasulullah saw
ketika beliau sedang beri'tikaf. Namun, sunnah hukumnya apabila tidak mencium, tidak mencumbu
isteri sebagaimana yang dikatakan Siti Aisyah di atas.
Apa saja yang diperbolehkan bagi orang yang sedang I'tikaf?
1. Keluar mesjid karena ada keperluan yang tidak boleh tidak atau sangat mendesak dan penting, seperti
untuk makan, minum, buang air besar dan kecil, apabila hal tersebut tidak mungkin dilakukan di
dalam mesjid.
2. Melakukan hal-hal yang mubah seperti ngobrol, jalan-jalan ke penghujung mesjid atau tiduran dan
lainnya.
3. Menerima kunjungan isterinya, dan berduaan bersamanya. Hal ini sebagaimana yang dilakukan oleh
Rasulullah saw ketika beliau dikunjungi oleh isterinya Ummu Salamah. "Ummu Salamah
mengunjunginya ke dalam mesjid, lalu keduanya ngobrol selama satu jam dan setelah itu, Ummu
Salamah berdiri. Rasulullah saw pun berdiri bersamanya, lalu menciumnya ketika berada di
penghujung pintu mesjid" (HR. Bukhari Muslim).
4. Membawa kasur atau ranjang ke dalam mesjid. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut
ini:
رير وراء �� ه س �� ع ل �� راش أو يوض �� ه ف �� عن ابن عمر أن النبي ص لى الله عليه وسلم آان إذا اعتكف طرح ل
إسطوانة التوبة)) [رواه ابن ماجه والحديث حسن]
Artinya: "Ibnu Umar menuturkan bahwasannya Rasulullah saw apabila ia beri'tikaf, beliau membawa
kasur atau meletakkan ranjang di belakang tiang taubat" (HR. Ibn Majah dan haditsnya Hasan).
5. Meminang atau melakukan akad nikah. Orang yang melakukan I'tikaf juga diperbolehkan untuk
melakukan meminang atau akad nikah. Namun, bagi yang menikah, ia tidak boleh melakukan
hubungan badan terlebih dahulu. Apabila ia melakukan hubungan badan, maka I'tikafnya batal.
6. Wanita yang mengeluarkan darah istihadah pun diperbolehkan untuk I'tikaf. Namun demikian, ia harus
tetap menjaga diri dari darah yang akan berceceran di dalam mesjid. Bolehnya ini sebagaimana
disebutkan dalam hadits di bawah ini:
عن عائشة قالت : اعتكف مع رسول الله صلى الله عليه وسلم امرأة مستحاضة من أزواجه فكانت ترى
الحمرة والصفرة فربما وضعنا الطست تحتها وهو تصلى)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Siti Aisyah berkata: "Seorang wanita yang sedang istihadah pernah melakukan I'tikaf
bersama isteri-isteri Rasulullah saw. Maka tampak warna merah dan kekuning-kuningan di lantai.
Oleh karena itu, terkadang kami meletakkan kain atau wadah di bawahnya ketika ia sedang shalat"
(HR. Bukhari Muslim).
Hal yang sebaiknya dilakukan oleh mu'takif
Orang yang sedang melakukan I'tikaf, sebaiknya ia lebih menyibukkan diri dengan ibadah,
membaca al-Qur'an, dzikir, berdoa, membaca shalawat, belajar ilmu agama dan hal-hal lainnya yang
bermanfaat. Makruh bagi mu'takif untuk ngobrol, berbicara dan melakukan hal-hal yang tidak
berguna.
ZAKAT FITRAH
Pengertian
Zakat Fitrah adalah zakat yang dikeluarkan karena selesai puasa Ramadhan.
- 10 -
Hikmah disyariatkannya
Zakat Fitrah diperintahkan sebagai salah satu bentuk upaya untuk menyayangi, mengasihi orangorang
miskin juga untuk menggembirakan mereka pada Hari Raya Idul Fitri. Di samping itu, untuk
membersihkan diri dari kata-kata yang tidak layak atau kesalahan-kesalahan selama menunaikan puasa di
bulan Ramadhan (lihat dalam al-Mughni: 3/56).
Hal ini sebagaimana disiratkan dalam hadits di bawah ini:
و �� ن اللغ �� صائم م �� رة لل �� ر , طه �� اة الفط �� لم زآ �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� رض رس �� ال : ((ف �� اس ق �� ن عب �� ن اب �� ع
دقة �� ي ص �� صلاة فه �� د ال �� ا بع �� ن أداه �� ة , وم �� اة مقبول �� والرفث, وطعمة للمساآين , فمن أداها قبل الصلاة فهي زآ
من الصدقات)) [رواه أبو داود وابن ماجه بسند حسن]
Artinya: Ibnu Abbas berkata: "Rasulullah saw mewajibkan Zakat Fitrah sebagai upaya untuk
membersihkan diri bagi orang yang sedang berpuasa dari perbuatan dan perkataan tidak pantas, serta
sebagai upaya untuk memberi makan orang-orang miskin. Barang siapa yang menunaikannya sebelum
shalat Idul Fitri, maka ia berarti zakat yang diterima. Namun, barangsiapa yang menunaikannya setelah
shalat Id, maka ia termasuk sedekah biasa" (HR. Abu Daud, Ibn Majah dengan sanad Hasan).
Hukum melaksanakannya
Zakat Fitrah diwajibkan bagi setiap muslim berdasarkan hadits berikut ini:
ن �� اعا م �� ر , أو ص �� ن تم �� اعا م �� ر ص �� اة الفط �� لم زآ �� ه وس �� عن ابن عباس قال : ((فرض رسول الله صلى الله علي
روج �� ل خ �� ؤدى قب �� ا أن ت �� شعير, على العبد والحر , والذآر والأنثى والصغير والكبير من المسلمين , وأمر به
الناس إلى الصلاة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Ibnu Abbas berkata: "Rasulullah saw mewajibkan Zakat Fitrah berupa satu sha' kurma atau satu
sha' gandum bagi setiap muslim baik, hamba, orang merdeka, laki-laki, perempuan, kecil, maupun yang
sudah besar. Rasulullah saw juga memerintahkan untuk dikeluarkan sebelum orang-orang keluar untuk
melakukan shalat Idul Fitri" (HR. Bukhari Muslim).
Sa'id bin al-Musayyib dan Umar bin Abdul Aziz berpendapat bahwa firman Allah yang berbunyi:
( قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَآَّى (الأعلى: 14
Artinya: "Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman)" (QS. Al-A'la:
14).
Kata "tazakka" (yang berzakat) dalam ayat di atas, oleh Said bin al-Musayyib dan Umar bin Abdul
Aziz dimaksudkan adalah Zakat Fitrah.
Oleh karena itu, para ulama sepakat bahwa Zakat Fitrah itu hukumnya wajib (lihat dalam al-Ijma'
karya Ibn al-Mundzir hal. 49).
Siapa saja yang wajib mengeluarkan Zakat Fitrah
Zakat Fitrah wajib dikeluarkan apabila memenuhi dua syarat berikut ini:
1. Islam
Hal ini lantaran Zakat Fitrah merupakan salah satu bentuk pendekatan diri kepada Allah, dan hal
ini hanya harus dilakukan oleh orang muslim. Syarat ini diambil sesuai dengan sabda Rasulullah saw:
ن �� اعا م �� ر , أو ص �� عن ابن عمر قال : ((فرض رسول الله صلى الله عليه وسلم زآاة الفطر صاعا من تم
ل �� ؤدى قب �� ا أن ت �� ر به �� سلمين , وأم �� ن الم �� ر م �� صغير والكبي �� ى وال �� ذآر والأنث �� ر , وال �� د والح �� ى العب �� شعير, عل
خروج الناس إلى الصلاة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Ibnu Umar berkata: "Rasulullah saw mewajibkan Zakat Fitrah berupa satu sha' kurma atau
satu sha' gandum bagi setiap muslim, baik hamba, orang merdeka, laki-laki, perempuan, kecil,
maupun yang sudah besar. Rasulullah saw juga memerintahkan untuk dikeluarkan sebelum orangorang
keluar untuk melakukan shalat Idul Fitri" (HR. Bukhari Muslim).
2. Mampu untuk mengeluarkannya
Ukuran dan batasan mampu di sini adalah bahwa orang tersebut mempunyai kelebihan uang atau
makanan dari kebutuhannya dan kebutuhan orang yang menjadi tanggunganya satu hari satu malam
dari hari Raya Idul Fitri. Demikian pendapat Jumhur ulama (Malikiyyah, Syafi'iyyah dan Hanabilah).
Selama seorang muslim mempunyai kelebihan harta untuk biaya kebutuhan pokoknya dan orang-
11 -
orang yang menjadi tanggungannya selama satu hari satu malam hari Raya Idul Fitri, maka ia wajib
mengeluarkan Zakat Fitrah (lihat dalam Mughnil Muhtaj: 1/403, al-Mughni: 3/76).
Hal ini karena orang yang mempunyai makanan atau harta melebihi waktu satu hari satu malam,
maka ia sudah dianggap sebagai orang kaya, berdasarkan hadits di bawah ini:
قال النبي صلى الله عليه وسلم: ((من سأل وعنده ما يغنيه فإنما يستكثر من النار)) فقال: يا رسول الله,
وما يغنيه؟ قال: ((أن يكون له شبع يوم وليلة)) [رواه أبو داود وبسند حسن]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Barangsiapa yang meminta-minta padahal ia mempunyai
makanan yang mencukupinya, maka sesungguhnya ia telah memperbanyak api neraka". Lalu salah
seorang sahabat bertanya: "Ya Rasulullah, apa ukuran yang mencukupi (kaya) itu?" Rasulullah saw
menjawab: "Ia mempunyai makanan yang dapat mengenyangkannya untuk wakut satu hari satu
malam" (HR. Abu Daud dengan sanad Hasan).
Sedangkan menurut Hanafiyyah, Zakat Fitrah itu hanya wajib bagi mereka yang mempunyai harta
yang mencapai nishab (batas minimal seseorang mengeluarkan zakat) emas atau perak atau senilai
dengan itu (batas minimal atau nishab zakat emas dan perak adalah 84 gram. Ini artinya apabila satu
gram emas harganya Rp. 50 ribu, maka 84 gram sama dengan Rp. 4. 200.000) di luar kebutuhan pokok
dan rumahnya. Oleh karena itu, menurut Hanafiyyah, orang yang wajib mengeluarkan Zakat Fitrah
adalah yang mempunyai harta minimal Rp. 4.200.000, dan orang yang tidak mempunyai harta sebesar
itu, maka ia tidak wajib untuk berzakat Fitrah.
Pendapat di atas didasarkan kepada hadits berikut ini:
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ((لا صدقة إلا عن ظهر غنى)) [رواه البخارى]
Artinya: "Rasulullah saw bersabda: "Tidak wajib shadaqah kecuali apabila sudah ada kelapangan dan
melebihi kebutuhan" (HR. Bukhari).
Mereka berpendapat, orang fakir miskin tidak ada kelapangan dan bukan orang yang kaya untuk
itu, maka ia tidak ada kewajiban berzakat padanya. Demikian juga, orang fakir adalah orang yang
berhak menerima shadaqah, maka ini artinya ia tidak diwajibkan untuk mengeluarkannya, karena ia
dipandang orang yang tidak mampu (lihat dalam Fathul Qadir: 2/218, Hasyiyah Ibn Abidin: 2/360).
Dari kedua pendapat di atas, penulis lebih cenderung untuk mengambil pendapat Jumhur ulama
dengan dasar:
1) Bahwa kewajiban membayar Zakat Fitrah, sebagaimana disebutkan dalam hadits di atas, ditujukan
kepada seluruh kelompok muslim, baik laki-laki perempuan, besar kecil, hamba atau merdeka dan
tidak dikaitkan dengan kaya tidaknya, tidak seperti Zakat Mal (Zakat Harta) yang disyaratkan
hanya kepada orang yang kaya saja.
2) Zakat Fitrah bukan berkaitan dengan harta akan tetapi dengan diri orang yang melakukan puasa
Ramadhan, oleh karena itu tidak disyaratkan adanya nishab.
3) Hadits yang disodorkan oleh Hanafiyyah tidak dapat kita terima. Jumhur pun berpendapat bahwa
orang yang tidak mampu untuk membayar Zakat Fitrah, tidak ada kewajiban baginya. Hanya saja,
Jumhur membatasi mampu tersebut untuk Zakat Fitrah ini adalah yang memiliki makanan yang
dapat mengenyangkannya dan orang yang berada dalam tanggungannya selama satu hari satu
malam, bukan sebesar nishab emas dan perak. Demikianlah di antara dalil dan alasan bahwa
pendapat Jumhur Ulama lebih tepat dan lebih kuat.
Dari penuturan dan pemaparan di atas dapat dikatakan bahwa orang yang mempunyai makanan
atau harta yang dapat mengenyangkan selama satu hari satu malam untuk diri dan keluarga serta
orang-orang yang berada di bawah tanggungannya, wajib mengeluarkan Zakat Fitrah. Zakat Fitrah ini
harus dikeluarkan untuk dirinya juga untuk orang-orang yang berada di bawah tanggungannya.
Seorang suami yang mempunyai satu isteri dan 3 orang anak, maka Zakat Fitrah yang wajib
dikeluarkannya adalah untuk lima orang (dia dan keluarganya).
Karena Zakat Fitrah ini tidak berkaitan dengan harta, namun dengan orang yang berpuasa, maka
orang yang tidak begitu mampu pun tetap wajib mengeluarkan Zakat Fitrah ini. Namun demikian ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan:
1. Seorang suami tidak wajib membayarkan Zakat Fitrah isterinya yang belum didukhul (belum
disetubuhi), karena sebelum didukhul, suami belum ada kewajiban untuk memberi nafkah.
2. Isteri yang pada saat Zakat Fitrah melakukan nusyuz, maka tidak ada kewajiban bagi suami untuk
membayarkan zakat fitrahnya. Ia harus berzakat fitrah sendiri.
- 12 -
3. Bagi yang beristerikan wanita Kitabiyyah (Nashrani atau Yahudi), tidak wajib membayarkan zakat
Fitrahnya.
4. Dalam Zakat Fitrah, sesuai dengan hadits di atas, anak kecil termasuk bayi yang beru dilahirkan
sekalipun wajib untuk dikeluarkan zakatnya. Kecuali janin. Para ulama dalam hal ini berbeda
pendapat mengenai apakah bayi yang masih berada di dalam perut ibunya wajib dikeluarkan zakat
fitrahnya atau belum. Bagi mereka yang memahami bahwa janin juga termasuk bayi yang masih
kecil, maka mereka mewajibkah orang tuanya untuk mengeluarkan zakat Fitrahnya. Sedangkan
bagi yang memahami janin itu bukan anak kecil, tidak mewajibkannya. Penulis lebih cenderung
untuk mengatakan bahwa apabila janin tersebut sudah berusia di atas empat bulan (sudah ditiupkan
ruhnya), maka sebaiknya dikeluarkan saja Zakat Fitrahnya, karena dalam bahasa Arab, janin
diartikan dengan anak yang masih di dalam kandungan ibunya. Karena sama-sama anak, maka
hukumnya pun disamakan dengan anak yang sudah keluar dari perut ibunya. Wallahu a'lam.
Jenis benda yang dapat dijadikan untuk Zakat Fitrah
Sebelum menginjak pada bahasan benda-benda atau makanan-makanan seperti apa yang dapat
dikeluarkan untuk Zakat Fitrah, terlebih dahulu perlu penulis ketengahkan, apakah boleh mengeluarkan
Zakat Fitrah dengan uang?
Para ulama dalam hal ini berbeda pendapat. Ada yang membolehkan dan ada pula yang tidak
membolehkan. Yang tidak membolehkan, mereka berdalil bahwa dalam banyak hadits dikatakan bahwa
Zakat Fitrah itu satu sha' dari kurma, atau sya'ir (gandum) dan tidak disebutkan uang atau qimah
(nilai)nya. Oleh karena itu, Zakat Fitrah hanya dapat dikeluarkan dengan kurma, gandum atau kebutuhan
pokok lainnya seperti beras, gandum, jagung dan sebagainya. Di samping itu, sesuai dengan sabda
Rasulullah saw, bahwa Zakat Fitrah ini bertujuan untuk mengenyangkan orang miskin pada hari Raya Idul
Fitri.
Mereka yang mengharuskan Zakat Fitrah dengan bahan pokok, kemudian berbeda pendapat, bahan
pokok apa saja yang diperbolehkan untuk berzakat Fitrah? Madzhab Hanabilah berpendapat bahwa bahan
pokok yang boleh untuk dijadikan Zakat Fitrah itu hanyalah kurma, gandum saja. Hal ini karena hanya
dua jenis makanan pokok itulah yang disebutkan dalam hadits sebagaimana telah disebutkan di atas.
Sedangkan menurut Syafi'iyyah, Malikiyyah dan Ibn Taimiyyah bahwa boleh dengan apa saja
selama hal tersebut termasuk bahan pokok, seperti beras, jagung, sagu atau lainnya. Penyebutan hanya
gandum dan kurma dalam hadits di atas, tidak berarti bahwa hanya itu yang diperbolehkan, namun itu
semua lantaran bahan pokok saat itu bagi penghuni Madinah adalah gandum dan kurma.
Sedangkan yang membolehkan membayar Zakat Fitrah dengan nilainya (dengan uang)
berpendapat bahwa Zakat Fitrah yang paling penting adalah untuk menggembirakan si miskin pada saat
Idul Fitri di samping untuk memberikan kebutuhannya. Uang termasuk benda yang dapat dipergunakan
oleh si miskin untuk memenuhi kebutuhannya juga, misalnya dengan jalan membeli barang atau makanan.
Bahkan, untuk konteks sekarang, uang justru lebih dibutuhkan oleh fakir miskin.
Hemat penulis, baik uang maupun bahan pokok, keduanya diperbolehkan untuk berzakat Fitrah.
Terlebih apabila yang berhak menerimanya lebih membutuhkan uang, misalnya. Untuk itu, hemat penulis,
orang yang akan memberikan Zakat Fitrah, sebaiknya melihat kebutuhan si fakir miskin tersebut; apabila
ia lebih membutuhkan kebutuhan pokok, maka berikanlah kebutuhan pokok. Namun, apabila lebih
membutuhkan uang, berikanlah uang, agar hal itu lebih pas dan lebih berguna bagi penerima.
Besar kadar Zakat Fitrah
Berapa besar kadar Zakat Fitrah itu? Sebagaimana telah disebutkan dalam hadits di atas, bahwa
besar kadar Zakat Fitrah yang harus dikeluarkan itu adalah satu sha'. Satu Sha' sama dengan 4 mudd atau
sama dengan 1/6 takaran Mesir atau sama dengan kurang lebih 2, 157 Kg.
Oleh karena itu, mereka yang hendak mengeluarkan Zakat Fitrahnya dengan beras, maka minimal
sebesar 2, 157 Kg. Apabila akan mengeluarkan Zakat Fitrahnya dengan nilainya (dengan uang), maka
keluarkanlah seharga 2, 157 bahan pokok saat itu (untuk orang Indonesia seharga beras saat itu).
Kapan waktu mengeluarkan Zakat Fitrah?
Zakat Fitrah wajib dikeluarkan sebelum shalat Idul Fitri, sebagaimana disebutkan dalam hadits di
bawah ini:
- 13 -
ى �� اس إل �� روج الن �� ل خ �� ؤدى قب �� ر أن ت �� اة الفط �� لم بزآ �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� عن ابن عمر قال : ((أمر رس
الصلاة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Ibnu Umar berkata: "Rasulullah saw memerintahkan agar Zakat Fitrah dikeluarkan sebelum
orang-orang keluar untuk melaksanaka shalat Idul Fitri" (HR. Bukhari Muslim).
ن �� اعا م �� ر , أو ص �� ن تم �� اعا م �� ر ص �� اة الفط �� لم زآ �� ه وس �� عن ابن عباس قال : ((فرض رسول الله صلى الله علي
روج �� ل خ �� ؤدى قب �� ا أن ت �� شعير, على العبد والحر , والذآر والأنثى والصغير والكبير من المسلمين , وأمر به
الناس إلى الصلاة)) [رواه البخارى ومسلم]
Artinya: "Ibnu Abbas berkata: "Rasulullah saw mewajibkan Zakat Fitrah berupa satu sha' kurma atau satu
sha' gandum bagi setiap muslim baik, hamba, orang merdeka, laki-laki, perempuan, kecil, maupun yang
sudah besar. Rasulullah saw juga memerintahkan untuk dikeluarkan sebelum orang-orang keluar untuk
melakukan shalat Idul Fitri" (HR. Bukhari Muslim).
Menurut Hanabilah dan Malikiyyah juga Syafi'iyyah, bahwa permulaan waktu wajib untuk
mengeluarkan Zakat Fitrah itu adalah pada waktu ketika terbenamnya matahari (Maghrib) di hari terakhir
dari bulan Ramadhan. Sedangkan menurut Hanafiyyah dan sebagian Malikiyyah, awal waktu wajib untuk
membayar Zakat Fitrah ini adalah ketika terbit fajar pada hari Idul Fitri (lihat dalam al-Mausu'ah al-
Fiqhiyyah: 23/340).
Perbedaan pendapat mengenai permulaan waktu wajib ini berimplikasi pada persoalan bagaimana
hokum orang yang meninggal setelah matahari terbenam pada hari terakhir di bulan Ramadhan, apakah ia
wajib mengeluarkan Zakat Fitrah?
Menurut pendapat Hanabilah, Malikiyyah dan Syafi'iyyah, wajib dikeluarkan Zakatnya, karena
ketika matahari terbenam ia masih hidup. Sedangkan menurut Hanafiyyah dan sebagian Malikiyyah, ia
tidak wajib membayar Zakat Fitrah, karena waktu wajib untuk mengeluarkannya adalah pada waktu terbit
fajar hari terkahir bulan Ramadhan. Dan ketika ia meninggal, waktu tersebut belum datang.
Demikian juga dengan kasus, wanita yang melahirkan putra atau putrid setelah terbenam matahari
pada hari terakhir bulan Ramadhan. Bagi yang berpendapat pertama, wajib, karena sudah masuk waktu
wajib, sedangkan pendapat kedua, tidak, karena belum masuk waktu wajib.
Mengeluarkan Zakat Fitrah boleh sebelum waktu wajib
Mengeluarkan Zakat Fitrah diperbolehkan pada satu atau dua hari sebelum hari raya Idul Fitri. Hal
ini berdasarkan riwayat berikut ini:
ومين )) [رواه �� وم أو ي �� ر بي �� ل الفط �� ون قب �� انوا يعط �� ا, وآ �� ذين يقبلونه �� ا ال �� عن نافع قال : ((آان ابن عمر يعطيه
البخارى ومسلم]
Artinya: "Nafi' berkata: "Ibnu Umar pernah memberikan Zakat Fitrah kepada orang-orang yang berhak
menerimanya (amilin, panitia Zakat) dan mereka menyalurkannya satu atau dua hari sebelum Idul Fitri"
(HR. Bukhari Muslim).
Apabila lupa tidak mengeluarkannya sampai waktunya habis, apakah gugur kewajibannya?
Seseorang yang lupa tidak mengeluarkan Zakat Fitrah sampai waktu memberikannya habis,
misalnya sampai habis waktu Shalat Id, maka para ulama sepakat bahwa kewajiban Zakat Fitrahnya tidak
gugur karenanya. Ia tetap diwajibkan untuk membayarnya sekalipun waktunya telah habis. Hal ini karena
Zakat Fitrah adalah kewajiban yang tidak boleh ditinggalkan, sekaligus hak si hamba; selama ia belum
menunaikannya, maka ia masih berhutang sampai ia membayarnya.
Di samping itu, ia harus beristighfar dan menyesali kelupaannya itu dan sebaiknya tidak diulangi
pada tahun-tahun berikutnya.
Orang-orang yang berhak menerima Zakat Fitrah
Para ulama berbeda pendapat mengenai siapakah mustahik yang berhak menerima Zakat Fitrah ini.
Menurut Jumhur ulama, bahwa orang yang berhak menerima Zakat Fitrah adalah delapan kelompok
sebagaimana disebutkan dalam al-Qur'an surat at-Taubah ayat 60 (fakir, miskin, ibnu sabil, orang yang
banyak hutangnya, orang yang baru masuk Islam (mu'allaf), hamba sahaya, bangunan-bangunan
- 14 -
keIslaman (sabilillah) dan 'amil (panitia pengumpulan dan penyaluran Zakat) (lihat dalam al-Majmu':
6/144).
Sedangkan menurut Malikiyyah dan Syaikh Ibn Taimiyyah, bahwa orang yang berhak menerima
Zakat Fitrah ini hanyalah orang-orang fakir miskin saja (lihat dalam Majmu' al-Fatawa: 25/73). Dan
pendapat ini, hemat penulis, yang lebih tepat dan lebih kuat. Utamakan fakir miskin, kalau tidak ada baru
ashnaf (kelompok) lainnya, karena hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw:
و �� ن اللغ �� صائم م �� رة لل �� ر , طه �� اة الفط �� لم زآ �� ه وس �� لى الله علي �� ول الله ص �� رض رس �� ال : ((ف �� اس ق �� ن عب �� ن اب �� ع
دقة �� ي ص �� صلاة فه �� د ال �� ا بع �� ن أداه �� ة , وم �� اة مقبول �� والرفث, وطعمة للمساآين , فمن أداها قبل الصلاة فهي زآ
من الصدقات)) [رواه أبو داود وابن ماجه بسند حسن]
Artinya: Ibnu Abbas berkata: "Rasulullah saw mewajibkan Zakat Fitrah sebagai upaya untuk
membersihkan diri bagi orang yang sedang berpuasa dari perbuatan dan perkataan tidak pantas, serta
sebagai upaya untuk memberi makan orang-orang miskin. Barang siapa yang menunaikannya sebelum
shalat Idul Fitri, maka ia berarti zakat yang diterima. Namun, barangsiapa yang menunaikannya setelah
shalat Id, maka ia termasuk sedekah biasa" (HR. Abu Daud, Ibn Majah dengan sanad Hasan). Wallahu
'alam.
Penutup
Demikain sekelumit bahasan seputar Lailatul Qadar, I'tikaf dan Zakat Fitrah. Semoga bahasan ini
dapat menjadi bekal dalam menjalani puasa Ramadhan yang tinggal beberapa hari lagi. Apa yang benar
itu datangnya dari Allah dan RasulNya, sementara yang salah dan keliru itu datangnya dari kebodohan
saya dan dari syaithan. Wallahu 'alam bis shawab, allahumma shalli 'ala sayyidina Muhammad, wa 'ala
aalihi wa ashhabihi ajma'in, walhamdulillahi rabbil 'alamin.
***Makalah ini special dipersembahkan untuk kawan-kawan tercinta siswa siswi remaja Sekolah
Indonesia Cairo (SIC) pada pengajian rutin remaja Sabtuan di Mesjid Indonesia Kairo, Egypt.
Dipresentasikan pada hari Sabtu, tanggal 24 September 2005 di Hadiqah Dauliyyah, al-Hay as-Sabi',
Madinat nashr, Kairo.
Email: aepmesir@yahoo.com
Qatamiyyah, Senin 19 September 2005 pukul 2.30 dini hari.

Khas Utk Bondaku Yang Tercinta Yang Telantar Sakit

Ibu? bergenang airmataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tidak pun kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu telah terkorban
Tak dapat ku balasi
Akan semua ini
Semoga Tuhan membekati kehidupanmu ibu?

Ibu? kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang kau berikan

Ibu? kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letaknya syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasihanilah, Tuhan?
Ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana

Buatmu Ibu (Khas Utk Bondaku Yang Tercinta Yang Telantar Sakit)Friday, September 4, 2009 8:47 PM
From: "Mazni Md Din" Add sender to Contacts
P/S : Saya mohon jasa baik sahabat2 sekalian, jika sesiapa ada kenal pengamal perubatan tradisional atau kaedah rawatan akupuncur (guna jarum - perubatan cina) untuk merawat penyakit Bonda saya yang kena strok dah seminggu. sbelum itu bonda saya terlantar kat hospital kena kencing manis dan darah tinggi. Sesiapa yang dapat bantu saya boleh hubungi saya no tel 019-9923190. Saya sekarang berada di Setiu, Terengganu rumah bonda tercinta saya.

Sedekahkan Al-fatihah Kepada Kedua Ibu Bapamu

Renungan Utuk semua
Assalamualaikum, Buat Renungan Bersama,

(Saya hanya memanjangkan dari kiriman dari saudara seIslam. Semoga Allah SWT memberkatinya)

Dato' Dr. Fazilah Kamsah pernah berkata..... .

" Setiap pagi sedekahkan al-fatihah kepada kedua ibu bapamu ( tak kira
masih hidup atau telah tiada )"......... nescaya pintu rezekimu akan terbuka
buat kamu...

Berdasarkan Hadith Nabi :
"Tidak akan terputus rezeki seseorang selagi dia tidak meninggalkan doa
kepada kedua orang tua nya dalam sehari"

Huraian hadith:
- jangan sesekali meninggalkan doa kepada kedua ibubapa (baik yang hidup
mahupun yang sudah tiada )
- Allah akan memurahkan rezeki kepada mereka yang tidak putus berdoa
kepada kedua ibu bapa (walaupun ada ibu bapa yang leka, doakan agar
mereka berubah)
- Ingatlah bahawa keredhaan ibu bapa adalah keredhaan Allah
- Semasa berdoa, berdoalah dengan bersungguh2. ...tadah tangan dan
bayangkan wajah kedua orang tua kita , termasuk guru2 kita dan mereka
yang banyak menolong kita (berdoa perlu benar2 bersungguh2)
- Mereka yang lupa berdoa kepada kedua orang tua, akan disempitkan rezeki
oleh Allah

Kesimpulannya:
- Bagi yang berniaga, tak perlu ada ilmu pelaris..... Cuma jangan lupa
doakan ibu bapa k ita setiap hari
- Rezeki bukan sahaja berupa wang ringgit, tetapi segala nikmat yang kita
dapat dari Allah (e.g.. makan, kesihatan, k as ih sayang, ilmu dsb nya..)
InsyaAllah

Berusaha dan bertawakal.. ...insyallah , - rezeki itu bukan kerana ada sijil SPM, (kata Azmil Mustapha)... ..Mari kita cuba .Allahhuakhbar. ..

Insya Allah

Allahu Akbar !

Saya tidak pernah menyangka-nyangka bahwa dengan meneruskan kalimat ini . Ke rakan Dan saudara sekalian, Allah memberikan saya rezeki yang tidak disangka-sangka. ..Memang tidak sampai 12 jam setelah saya kirimkan pesan itu...Tapi limpahan KurniaNya kepada saya sungguh diluar pemikiran saya...Subhanallah! Alhamdulillah.

Kirim kalimat ini ke 12 orang yang kamu anggap baik di dalam hidupmu dan
Insya-Allah kehidupanmu akan bertambah baik Dan buktinya dalam 12 jam kamu harus
Percaya akan keajaiban bulan ini.

AL-QAYYUM, AL-MAJID, AL-WAJID, AL-WAHID, AL-AHAD, AL-SAMAD, AL-KADIR,
AL-MALIK, AL-RAHMAN, AL-RAHIM

__._,_.___

PUASA SI MISKIN

Sekadar renungan.... .......buat peringatan buat diriku yang sering terlepas pandang. Aku telah menemui sebuah rumah yang usang. Rumah itu hanya berdindingkan buluh bertanggakan batang kelapa. Di serambi rumah itu ada beberapa anak kecil yang kelihatan lesu dan letih. Aku hampiri mereka lalu bertanya kepada yang paling tua antara mereka, seorang kakak yang berumur baru kira-kira 11 tahun:

"Mana emak? "
"Mak pergi menoreh," jawabnya.
"Mana bapak?"
"Bapak pergi kerja..."
"Habis tu adik yang kecil ini siapa yang jaga?" Di situ ada seorang bayi dalam lingkungan umur 5 bulan.
"Adik ini sayalah yang jaga." Jawab budak berkenaan.
"Awak ada berapa orang adik-beradik? "
"Sepuluh."
"Adik ni yang ke berapa?"
"Saya yang kelapan."
"Mana abang-abang kamu pergi?"
"Tolong emak menoreh."
"Adik puasa hari ini?"
"Sama je pakcik, puasa ke tidak.. Kami ni makan sekali je sehari..." Jawabnya.
Mendengar kata-kata itu aku sungguh terharu.
Lalu aku bertanya lagi "Adik bersekolah dimana?"
"Saya tak sekolah.. Emak bapak tak mampu..".
"Bapak kerja apa?"
"Tangkap ikan kat sungai nak buat lauk bukak puasa ".

Budak itu memberi tahu, lebih baiklah bulan puasa berbanding bulan lain kerana pada bulan puasa mereka dapat makan kuih. Ada saja orang yang hantar. Aku berlalu dari situ dengan seribu-satu keinsafan. Kebetulan di simpang jalan ada orang menjual daging lembu tempatan. Aku beli satu kilo tulang lembu.. Di kedai runcit pula, aku beli rempah sup dan sepuluh kilo beras untuk disedekahkan kepada keluarga itu. Bila saja aku beri barang-barang itu pada adiknya, dia melompat kegembiraan sambil menjerit "Yeh yeh...! Kita dapat makan daging malam ni..!". Aku bertanya kepada si kakak mengapa adiknya girang sangat. Dia memberitahu aku, sejak dari raya korban tahun lepas baru sekarang mereka berpeluang makan daging lembu sekali lagi. Seminggu kemudian aku datang lagi ke rumah itu. Bila mereka melihat aku datang, mereka girang menyambutku di pintu rumah. Kebetulan pada hari itu aku sempat berjumpa dengan ibu mereka. Sungguh menyedihkan cerita yang aku dengar: Anak yang berumur 4 tahun itu memberitahu padaku bahawa mereka sudah seminggu makan sup tulang yang aku berikan hari itu.

"Tiap-tiap hari mak buat sup, sedaplah Pakcik.."

Aku bertanya kepada emaknya macam mana dia lakukan hinggakan sup itu boleh tahan sampai satu minggu? Dia memberitahu padaku bahawa pada hari pertama dia merebus tulang itu,dia telah berpesan kepada anak-anaknya agar tidak membuangkan tulang yang telah dimakan. Dia kutip semula semua tulang-tulang itu dan merebusnya semula untuk dimakan pada hari berikutnya. Itulah yang dia lakukan setiap hari. Dia berkata

"Kalau tidak dapat makan isi, hirup air rebusan tulang pun dah lebih dari cukup untuk anak-anak saya. Dia orang suka sangat."
Aku bertanya lagi "Upah menoreh berapa makcik dapat?"
"Cuma RM3.00 sehari."
"Ayahnya bekerja macam mana"
"Kalau dia dapat ikan itulah yang dibuat lauk setiap hari."

Rupa-rupanya aku terlupa bahawa aku sebenarnya hidup dalam keadaan mewah..
Pernahkah anda menghirup air rebusan tulang yang direbus semula sepanjang hidup anda? Atau adakah anda buang saja tulang itu beserta daging-daging yang ada padanya kerana anda kata ianya "TAK SEDAP"? Mungkin kita sudah terbiasa hidup senang hinggakan kita lupa bahawa kalau pun kita susah, masih ramai lagi orang yang lebih susah dari kita.Jadi renung renung kanlah ..mungkin ini hanya sebuah cerita, tapi disebaliknya ada sebuah reality yang patut kita renungkan bersama
dan patut kita kata pada diri kita ..sesuatu yang jarang kita sebut .. SYUKUR DAN TERIMAKASIH atas kurniaan ALLAH
atas apa rezekinya ..Amin .

TAZKIRAH: Hanya Kerana sebutir kurma

Hanya Kerana sebutir kurma

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat
ziarah ke mesjidil Aqsa.

Untuk bekal di perjalanan, ia membeli 1 kg kurma dari
pedagang tua di dekat mesjidil Haram.

Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat
sebutir kurma tergeletak didekat timbangan.
Menyangka kurma itu bagian dari yang ia beli, Ibrahim
memungut dan memakannya.

Setelah itu ia langsung berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan
kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa.
Seperti biasa, ia suka memilih sebuah tempat beribadah pada
sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra.
Ia shalat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba ia mendengar
percakapan dua Malaikat tentang dirinya.


"Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara
yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,"

kata malaikat yang satu.

"Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak karena 4 bulan
yg lalu ia memakan sebutir kurma yang jatuh dari
meja seorang pedagang tua di dekat mesjidil haram," jawab
malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin adham terkejut sekali, ia terhenyak, jadi selama
4 bulan ini ibadahnya, shalatnya, doanya dan mungkin
amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT
gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

"Astaghfirullahal adzhim" Ibrahim beristighfar.

Ia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui
pedagang tua penjual kurma.
Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah
ditelannya.

Begitu sampai di Mekkah ia langsung menuju tempat penjual
kurma itu, tetapi ia tidak menemukan pedagang
tua itu melainkan seorang anak muda. "4 bulan yang lalu saya
membeli kurma disini dari seorang pedagang tua.

kemana ia sekarang ?" tanya Ibrahim.

"Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan
pekerjaannya berdagang kurma" jawab anak muda itu.

"Innalillahi wa innailaihi roji'un, kalau begitu kepada
siapa saya meminta penghalalan ?".
Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak
muda itu mendengarkan penuh minat.

"Nah, begitulah" kata ibrahim setelah bercerita,

"Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau
menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku

makan tanpa izinnya?".

"Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi
entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang.

Saya tidak berani mengatas nama kan mereka karena mereka
mempunyai hak waris sama dengan saya."
"Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka
satu persatu."
Setelah menerima alamat, ibrahim bin adham pergi menemui.
Biar berjauhan, akhirnya selesai juga.
Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka
yang termakan oleh ibrahim.

4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah
kubah Sakhra.

Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar
lagi bercakap cakap.
"Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara
makan sebutir kurma milik orang lain."
"O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah
mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu.
Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran
sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain.

Sekarang ia sudah bebas."

"Apabila anda mempunyai teman atau saudara yang anda sayangi
forward-lah e-mail ini.
Oleh sebab itu berhati-hatilah dgn makanan yg masuk ke tubuh
kita, sudah halal-kah? lebih baik tinggalkan bila
ragu-ragu... "

Pada hadits yang lain S.A.W. bersabda; ‘Siapa yang merampas hak orang Islam dengan sumpahnya, maka Allah mewajibkan dia masuk neraka dan mengharamkannya masuk surga.. Seorang laki-laki bertanya, walaupun sedikit ya Rasulullah? Nabi menjawab, walaupun sebatang kayu sugi.’ (Riwayat Muslim)..

-BerPesaN-pesaN SesaMa InSaN-

konsep pengurusan kewangan secara umum

Baca artikel penuh: www.afyan.com

Selaku seorang perunding takaful dan kewangan Islam, adalah menjadi tugas saya untuk menerangkan konsep pengurusan kewangan secara umum.

Di dalam setiap pembentangan secara personal atau taklimat, saya akan mulakan dengan konsep pengurusan kewangan secara umum sebelum fokus kepada takaful.

Ia bertujuan supaya klien saya memahami bahawa takaful merupakan salah satu daripada pelbagai instrumen yang lain.
Secara umumnya, asas pengurusan kewangan saya simpulkan kepada 7 langkah dan peringkat, sebagaimana berikut;

PENDAPATAN (Income);
Sumber kewangan adalah PENDAPATAN. Sumber PENDAPATAN adalah daripada pekerjaan seharian kita. Daripada kerja kita itu, barulah kita memperoleh gaji atau PENDAPATAN. Hanya orang yang mempunyai PENDAPATAN perlu untuk menguruskan wang mereka. Jika seseorang itu tidak ada PENDAPATAN, bagaimanakah dia ingin mengurus kewangan?
SIMPANAN (Saving);
Ia menjadi teras kepada pengurusan kewangan. Jika seseorang itu gagal untuk menguruskan SIMPANANnya dengan baik, agak sukar untuk dia mengurus instrumen-instrumen kewangan yang lain. SIMPANAN menjadi faktor utama untuk peringkat-peringkat pengurusan kewangan seterusnya.
PERBELANJAAN (Expenses);
Ia merujuk kepada perbelanjaan harian seperti rumah, makan, minum, kenderaan, dan sebagainya. Selalunya ia menjadi perkara utama selepas setiap orang menerima gaji, iaitu;
PENDAPATAN – PERBELANJAAN = SIMPANAN
Tetapi, yang sepatutnya ialah;
PENDAPAAN – SIMPANAN = PERBELANJAAN
Seharusnya kita perlu MENYIMPAN terlebih dahulu sebelum BERBELANJA.
PERLINDUNGAN (Protection);
Dalam kita bekerja untuk memperoleh PENDAPATAN, dan membuat SIMPANAN, kita seharusnya untuk memastikan kedua-duanya itu dilindungi. Di sinilah fungsi PERLINDUNGAN, iaitu untuk memberi perlindungan kepada PENDAPATAN dan SIMPANAN kita apabila berlaku musibah. Dengan adanya PERLINDUNGAN, kita dapat mengekalkan kedua-dua PENDAPATAN dan SIMPANAN. Instrumennya ialah takaful dan insurans.
PELABURAN (Investment);
Inflasi akan menurunkan nilai SIMPANAN kita. Jadi, di sini perlunya untuk seseorang itu untuk membuat PELABURAN sekurang-kurangnya untuk melawan inflasi. Lebih jauh lagi, fungsi PELABURAN adalah untuk meningkatkan PENDAPATAN dan SIMPANAN. Apabila bercakap tentang PELABURAN, ia akan berkait rapat dengan risiko.
PENYUCIAN (Purification);
Dalam mencari harta dan wang, Islam mewajibkan zakat untuk memastikan setiap wang dan harta yang kita miliki bersih dan suci. Ada sebahagian harta yang kita cari adalah hak dan milik orang lain yang kurang berkemampuan. Jadi, di sinilah fungsi PENYUCIAN bagi membersihkan harta benda kita. Malah, di dalam undang-undang negara pun ada mewajibkan cukai ke atas rakyat jelata. Selain itu, sedekah dan amal jariah juga di bawah langkah PENYUCIAN.
PEMBAHAGIAN (Distribution) ;
Harta benda yang kita cari dan simpan, tidak akan dibawa ke kubur. Selepas kematian kita, ia menjadi milik orang lain pula. Jadi di sinilah fungsi wasiat, dan faraid untuk memastikan PEMBAHAGIAN harta kita berjalan lancar. Ia kadang-kadang dilupakan oleh kebanyakan orang kerana menganggap faraid sudah ada. Ya, betul faraid itu hak, tetapi perlu ada elemen penyediaan wasiat supaya proses PEMBAHAGIAN mengikut faraid berjalan lancar.

--
Ikhlas dari Afyan :)
Phone: 013-353 4967
Blog: http://www.afyan. com

Hadis Fadhilat Ramadhan

Go to Previous message | Go to Next message | Back to MessagesMark as Unread | Print ReplyReply AllMove...dUKUN tRGTok Dukun Trg
Flag this message[pakbelang] Hadis Fadhilat Ramadhan - 5Thursday, September 3, 2009 2:02 PM
From: "mohd naim mohd zain" Add sender to ContactsTo: "Sahabat Tazkirah" , "Taman2 Syurga" , respeks_group@yahoogroups.com, kelakar@yahoogroups.com, SurauKampung@yahoogroups.com, "KYP"
Alhamdulillah. Segala puji-pujian hanya layak untuk Allah s.w.t. sahaja. Salam dan selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarganya.

Insya-Allah dalam 2-3 siri yang akan datang kita akan belajar dari hadis-hadis mengenai Lailatul-Qadr kerana lebih kurang seminggu sahaja lagi kita akan berada di dalam 10 hari terakhir Bulan Ramadhan Al-Mubarak.

Dari Hazrat Abu Hurairah r.a., berkata Rasulullah s.a.w. telah bersabda:

“Sesiapa yang berdiri beribadat di malam Lailatul-Qadr dengan iman dan ihtisab (berniat untuk mendapatkan ganjaran) akan diampunkan dosanya yang terdahulu”.

Huraian Ringkas

Maksud berdiri beribadat ialah mendirikan solat. Termasuk di dalam hukum itu juga ialah sibuk dengan lain-lain ibadat seperti tilawah Al-Quran, zikir dan lain-lain. Maksud ' mengharapkan ganjaran ' ialah tidak berdiri kerana menunjuk-nunjuk dan lain-lain niat yang buruk bahkan dengan penuh ikhlas berdiri semata-mata untuk mendapatkan keredhaan Allah s.w.t. dan juga dengan niat untuk mendapatkan ganjaran. Khattabi rah. berkata bahawa maksudnya ialah dengan meyakinkan ganjaran yang akan didapati seseorang berdiri dengan hati yang gembira bukannya dengan merasakan ianya sebagai beban lantas berdiri dengan perasaan yang malas. Sememangnya satu perkara yang jelas terbentang bahawa setakat mana kuatnya keyakinan dan kepercayaan terhadap ganjaran pahala, sebanyak itulah mudah untuk menanggung segala kesusahan di dalam beribadat. Inilah sebabnya sejauh mana seseorang itu maju dalam menghampirkan dirinya kepada Allah s.w.t. sebanyak itulah dia lebih bersungguh-sungguh di dalam ibadat.

Perlu juga dimaklumi bahawa yang dimaksudkan dengan dosa di dalam hadis di atas dan hadis-hadis seumpamanya ialah dosa-dosa kecil kerana di dalam Al-Quran,bila sahaja dosa besar disebutkan maka bersamanya disebutkan juga - kecuali mereka yang bertaubat. Berdasarkan perkara inilah, para ulama telah sepakat ( ijma' ) bahawa dosa besar tidak akan diampunkan tanpa bertaubat. Jadi bila sahaja dosa disebutkan di dalam hadis maka para ulama mengkhususkannya dengan dosa kecil sahaja.

Semoga Allah s.w.t. menerima segala amalan baik kita, Inya-Allah.

03 September, 2009

MEANING OF LOVE

There is nothing like it ever exist in the world.
Love not with mind but with heart.
Love alone can fill our heart.
Love alone bind every relationship.
It is adorned not with materials.
But with love only nothing else.
Love is blind yet it leads us to light.
There is no force dare to face the love.
Love brightens the darkness of life.
Love is seen in the eye.
Love gives friendship its meaning and trust.
Like the sun its fragrances like the dawn its gold.
The hug its warmth and the smile its true and beauty.
Love is something which you had gave it away
And never expect anything in returned.
One can defeat the greatest universal emperor
But non dare to defeat the loved nor non can.
A true loved weight much more than the whole weight of the universe.
One can assume the dimension of the universe but no one can assume the
Dimension of loved nor non can.
Loved never see caste, colour and it never differentiate between two people.
Where there is trust there will be love.
Never try to tested the true love its very hard to forget.
You can not see the love and touch it.
Love can only be felled
Every supreme sacrifice of this world behind it there will be love.
And we human exist in this world is because of love.

regards

mazlina mohd nazir
http://pokoksena85. blogspot. com/

PJELASAN STATUS HADIS BERMAAFAN SBLM RAMADHAN

Go to Previous message | Go to Next message | Back to MessagesMark as Unread | Print ReplyReply AllMove...dUKUN tRGTok Dukun Trg
From: "JUNHAIRI BIN ABD JALIL"

Sebaik-baik manusia ialah orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain
(Hadis riwayat Al-Qudhi)
Lawatilah kediaman saya dan rakan-rakan di http://groups. yahoo.com/ group/pakbelang
Facebooking di e_belang@yahoo. com

Subject: PJELASAN STATUS HADIS BERMAAFAN SBLM RAMADHAN-smoga dpt di forwardkn
(sedikit penjelasan akan status hadis tentang bermaafan sebelum ramadhan,... smoga bermanfaat)

Do'a malaikat Jibril menjelang Ramadhan " "Ya Allah tolong abaikan puasa ummat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut:

* Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada);
* Tidak berma'afan terlebih dahulu antara suami isteri;
* Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.

Maka Rasulullah pun mengatakan Amiin sebanyak 3 kali.

Ulasan 1
Merujuk kepada Hadis di atas yang tersebar melalui email dan internet akhir-akhir ini, saya ingin mengemukakan pandangan kami dari Bahagian Pematuhan Syariah TISB.
Sesungguhnya Hadis tersebut tidak diketahui sumbernya dan diragui kesahihannya.
Kesamaran Hadis ini berlaku dalam 3 perkara berikut:
1- Tiada sumber periwayatan daripada mana-mana ulama' Hadis yang muktabar.
2- Kandungannya menerangkan bahawa seolah-olah Malaikat Jibril telah menokok- tambah tiga lagi
syarat sah puasa iaitu dikehendaki memohon maaf dengan kedua orang tua, suami @ isteri dan masyarakat di sekitar.
3- Hadis ini baru sahaja muncul pada tahun lepas .

Kesimpulannya, Hadis ini sangat diragui kesahihannya dan kebenarannya. Justeru, dinasihatkan kepada semua untuk
tidak berpegang dengannya serta tidak menyebarkannya kepada masyarakat selagi tidak diketahui sumbernya.
Walaupun berkemungkinan terdapat sedikt kebaikan pada 'hadis' tersebut kerana menyeru supaya kita bermaaf-maafan, namun ia tetap tidak boleh digunakan.

Ingin juga dimaklumkan di sini bahawa setiap Dalil (al-Quran dan Hadis) yang ingin digunakan untuk apa-apa tujuan sekalipun perlulah mempunyai sumber rujukannya. Bahagian Pematuhan Syariah sudi untuk membantu sahabat-sahabat sekalian untuk mencari sumber kepada Dalil yang ingin digunakan. Semoga kita dapat menghindarkan diri dari mendustakan Nabi SAW.

Mungkin kita boleh menghayati bersama Sabda Nabi SAW:
Barangsiapa berdusta atasku dengan sengaja, maka ia menempatkan tempat duduknya di dalam neraka.
(Hadith ini menurut Imam Nawawi diriwayatkan oleh 200 orang sahabat)
Wallahua'lam. Sekian, terima kasih.

Ulasan 2
alJawab:

Kami yakini ianya palsu. kami akan berusaha menjejakinya dan jika ditemui, InsyaAllah akan dikhabarkan kemudian (KIV). kenapa kami berani berkata ia palsu? Kerana sekiranya meminta ma'af kepada ibubapa, suami-isteri dan penduduk sekitar itu benar dan syarat memasuki bulan Ramadhan, sudah tentu kita akan temui dalam kitab-kitab feqah, walhal tidak pernah dibincangkan.
sekian kamin - Sep 27, 2006 - 09:55 AM
Post subject: Assalamu'alaikum. Alhamdulillah.

Sekadar tambahan, Kemungkinan hadith yang hampir kepada hadith diatas adalah seperti berikut :

Dari Abu Hurairah ra. berkata :-

: Ya Rasulullah, Apa yang engkau lakukan ini? Baginda menjawab : Telah berkata Jibril kepadaku : Hambanya yang sombong, sempat bersama ibu-bapanya atau salah seorang darinya, tidak akan masuk syurga (kerana kesombongan terhadap mereka), Aku berkata : Amin, kemudian berkata malaikat: hambanya yang sombong apabila masuk Ramadhan tidak akan diampun dosanya (oleh Allah), Maka Aku berkata : Amin. Kemudian malaikat berkata : Seseorang yang sombong dimana nama engkau (Nabi saw) disebut kepadanya akan tetapi dia tidak berselawat kepada engkau, maka aku berkata : Amin." [Hadith Riwayat al-Bukahri didalam Adabul Mufrad. Syiekh al-Albani menilai hadith ini sebagai Hasan Sahih (Sahih Adabul Mufrad LiImam Bukhari, #503/646)].

Hadith ini memberi amaran dan pengajaran agar :-

a. berbuat baik kepada kedua ibu-bapa semasa mereka masih hidup

b. lakukan amalan-amalan yang baik dan mohon banyak2 agar Allah mengampunkan dosa2 kita didalam bulan Ramadhan dengan melakukan ibadat dengan ikhlas, jangan sombong.

c. seseorang yang apabila disebut Nabi saw kepadanya. Langsung tidak berselawat kepada baginda; maka inilah dikatakan orang yang berhidung tinggi/sombong!

Kesilapan / Ketidak kesempurnaan dalam Ibadat & Amalan

Dato' Ismail Kamus

Berikut adalah bahagian ke-3 himpunan kesilapan / ketidak kesempurnaan dalam ibadat yg dipetik daripada ceramah2 beliau:

1. Selalunya ketika kita sedang berpuasa sunat, apabila ada orang ajak makan kenduri, kita akan menolak..dengan alasan kita sedang
berpuasa..sayang sgt nak bukak puasa kononnya nak dapat pahala puasa penuh..Sebenarnya, kalau dlm keadaan macam ni, adalah lebih baik utamakan utk kita bukak puasa dan pergi kenduri ersebut..kerana memperkenankan jemputan itu lebih utama daripada kita meneruskan puasa sunat tersebut…hmmm, bukak puasa pun boleh dapat pahala lebih..takkan tak nak?

2. Ramai yang menganggap Islam ini hanya pada ibadat sahaja..hukum solat, puasa, haji dijaga sepenuhnya.. tetapi hukum2 yg lain langsung tak mau ikut cara Islam contohnya bab riba, rasuah, dan sebagainya. Islam itu syumul (menyeluruh) .

3. Sesetengah masjid suka bertarhim (baca ayat al-Quran sebelum azan Subuh) dan dilaungkan kuat2 speaker tu sampai satu kampung
dengar… kadang2 sejam atau setengah jam sebelum azan dah bunyi dah..HARAM hukumnya kerana mengganggu orang tidur. Kena ambil kira orang di sekeliling tu mungkin ada orang tua, kanak2 baru lahir, orang sakit, orang yg tidur semula selepas bangun tahajjud, dsb…buat apa nak kacau mereka tidur? Yang disyariatkan dalam agama adalah azan Subuh sahaja..kalau nak baca al-Quran pun baca sorang2 cukup..tak payah bagi sekampung dengar…rasa2 macam dapat pahala, rupa2nya dapat bala…Sebenarnya kalau kita sedang baca al-Quran sorang2, tiba2 kawan sebelah kita tertidur, kita kena berhenti membaca al-Quran sebab menghormati orang yg sedang tidur itu..inikan pulak sekampung?? Kalau nak bertarhim kuat2 pun agak2 dalam 10 minit atau 5 minit sebelum azan tu cukuplah..tak payah lama2…sempat la orang nk bangun bersiap2 utk ke masjid..Kalau ada AJK masjid yg baca ! ni, please advise..

4. Apabila kita hendak sembahyang, tiba2 hidangan makanan dah disediakan, makanlah dulu..ini kerana bimbang kita tak khusyuk dalam sembahyang nanti..begitu juga jika kita terlalu mengantuk, tidurlah dulu baru sembahyang.. tapi dengan syarat masih di awal waktu lah..

5. Sesetengah orang menghadapi masalah ketika hendak bertakbiratul ihram..kadang2 angkat takbir berulang-ulang kali tapi masih tak masuk
niat jugak..itu cumalah gangguan syaitan sahaja..memang ada syaitan yg tugasnya khas hanya utk mengacau orang yg sedang bertakbiratul iham sahaja.. pedulikan bisikan syaitan itu, yakin dengan diri sendiri…Berkenaan dengan niat pula; niat itu bukannya dibaca dlm hati, tapi hanya lintasan dalam hati sahaja..jika dibaca, itu yg menyebabkan susah nak masuk sebab panjang sgt nak dibaca..Apa yg dikhuatiri adalah berikut: Jika anda sudah bertakbiratul ihram kali pertama dan andainya ia sudah sah disisi Allah, tapi kemudian anda ragu2 lantas anda turun semula dan takbir utk kali kedua..Takbir kali kedua itu akan menyebabkan solat anda menerusi takbir pertama tadi terbatal..dan jika anda meneruskan solat dengan takbir kedua itu, bermakna anda meneruskan solat dalam keadaan solat yang terbatal..Melainkan anda melakukan takbir kali ketiga..! Jadi kesimpulannya, make yourself firm & confident ketika takbir seelok-eloknya dapat pada takbir pertama & jgn peduli dengan bisikan syaitan..

6. Terdapat segelintir imam yg berdoa selepas solat akan memulakan doa dengan "Hamdan hamidin", "Hamdan zakirin", atau "Hamdan syakirin".. Bunyinya memang sedap, tapi dari segi nahu bahasa arabnya salah…ini kerana terdapatnya huruf Alif Lam pada perkataan kedua di setiap bacaan tersebut.. Jadi yg sebetulnya harus disebut begini: "Hamdal-hamidin" , "Hamdaz-zakirin" dan "Hamdasy-syakirin" . (p/s: huruf z adalah huruf zal).

7. Menurut mazhab Shafie, mesti terdapat 7 anggota yg menyentuh tanah ketika kita sedang sujud iaitu dahi, kedua2 tapak tangan, kedua2 lutut dan kedua2 PERUT ibu jari kaki (hidung sunat sahaja)..yang nak ditekankan di sini adalah berkenaan perut ibu jari kaki, bermakna ibu jari kaki mestilah dilentikkan ketika sujud barulah perutnya boleh mencecah tanah..terdapat ramai orang yg kakinya menegak sahaja tanpa dilentikkan.

Ketika sujud..tak sah solat kalau macam tu..lagi satu yg selalu mesti diperhatikan ialah ketika sujud sebelum tahiyat akhir, ada yg dah standby siap2 dah kakinya disilangkan seperti tak sabar2 hendak duduk tahiyat akhir..itu pun tak sah juga solatnya..berjaga2. ....jangan disebabkan hal yg kita anggap remeh camni menyebabkan solat kita tak diterima oleh Allah..

8. Di bulan puasa, orang kita rajin menghantar kuih2 atau juadah2 ke rumah jiran..memang bagus sekali..tapi silapnya di mana? Orang kita selalu mengharapkan dibalas juadah tadi..itulah silapnya..niat dah lari..Kalau menghantar kuih-muih ke rumah sebelah, niatlah kerana Allah..jangan mengharapkan dibalas..kalau dibalas itu rezeki lah..

9. Apabila kita bersolat di tempat yg limited space tapi ramai orang, contohnya di surau R&R, dalam kapal terbang, dan sebagainya, sesudah kita solat, terus aje bangun utk bagi ruang kpd orang lain utk solat..tak payah nak berwirid la, doa panjang2 la, sembahyang sunat ba'diah la, ape la..sebab lebih utama utk kita bagi orang lain peluang utk solat, menunaikan perkara wajib berbanding kita nak buat perkara2 sunat..lebih2 lagi kalau waktu maghrib sebab waktunya pendek..kat R&R ramai orang camni..

10. Menunaikan haji sememangnya adalah rukun bagi kita..tetapi kita kena pandai menyusun keutamaan..contohny a jika kita dah cukup duit nak pergi haji tahun ni, tiba2 ada saudara kita yg jatuh sakit memerlukan kos perubatan yg tinggi, kita kena tangguhkan dulu pergi haji tu..guna duit tu utk membantu saudara kita..itu yg dituntut dalam Islam..

11. Jika kita hendak sembahyang sunat, tiba2 ada tetamu datang rumah, kita kena tangguhkan sembahyang itu dan pergi layan tetamu dulu..itu yg lebih utama..contohnya apabila selesai solat zohor, kita hendak solat ba'diah, tiba2 ada tetamu datang..tangguhkan solat ba'diah tu dan pergi layan tetamu dulu..selepas dah selesai baru buat solat ba'diah.. dan jika dah tak sempat, solat ba'diah zohor boleh diqada selepas solat asar.. walaupun selepas asar dah tak boleh solat sunat lagi, tetapi jika utk qada solat ba'diah zohor boleh..kerana ini pernah dibuat sendiri oleh nabi..tapi itu pun jika ada hal yg tak dapat dielakkan..kalau saja2 nak qada tak boleh..

Sebagai kesimpulan kepada point2 di atas, kita hendaklah pandai menyusun keutamaan dalam beribadat..utamakan yg lebih utama..jika kita gagal mengutamakan yg lebih utama boleh menyebabkan ibadat kita sia2 sahaja, malah sesetengahnya boleh mengakibatkan dosa pula..

Manusia selalu heboh mencari sesuatu yg bakal ditinggalkan, tak dihebohkan utk menyiapkan sesuatu yg bakal dibawa….. Renung-renungkanlah ...
--
السلام عليكم وارهمتو الله هيوابركتاوه < Success is to be measured not so much by the position that one has reached in life , as by the obstacles that one has overcome while trying to succeed >Time is like a river, you cannot touch the same water twice, because the flow that has passed will never pass again, Enjoy every moment of life.

From: "Laila Adam"

01 September, 2009

Wanita Muslim mesti faham hak diperjuangkan Islam

SAMBUTAN Hari Wanita sejak 47 tahun lalu di negara ini menggemakan keupayaan wanita begitu lantang dan yakin. Tiada siapa berani menempelak, apatah lagi meragui rencana untuk wanita kerana umum mengetahui kecemerlangan mereka sudah terbukti. Hampir semua peruntukan undang-undang khususnya Perlembagaan Persekutuan, mengiktiraf kesaksamaan gender dan menolak diskriminasi terhadap wanita, melainkan ada beberapa perkara perlu dimurnikan agar konsisten dengan peruntukan undang-undang Konvensyen Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (Konvensyen Wanita) dan prinsip Syariah.

Wanita hari ini bukan seperti isteri yang dijual suami di Barat sebelum 1930-an, bukan juga seperti di Jazirah Arab pada era jahiliah yang menjadi objek hinaan serta punca keaiban keluarga. Wanita yang melahirkan bayi perempuan menanggung rasa bersalah tidak terhingga, begitu juga suaminya. Firman Allah dalam Surah An-Nahl: 58-59: “Dan apabila seseorang daripada mereka diberi khabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padam) mukanya dan ia sangat marah. Ia menyembunyikan dirinya dari khalayak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan atau akan menguburnya ke dalam tanah (hidup-hidup) ? Ketahui alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.”

Paling utama dalam urusan kehidupan ialah sama ada seseorang mempunyai hak asas untuk mengatur hidupnya di dunia. Manusia lahir dengan hak untuk hidup dan bebas melakukan apa saja asalkan tidak menyusahkan orang lain. Kita juga harus ingat hak diri sendiri tidak terlalu penting berbanding hak masyarakat kerana tiada guna hak seseorang dipertahankan dengan mengorbankan hak orang ramai. Hak inilah digelar antara hak asasi ‘generasi pertama’ yang diletakkan sebagai hak paling asas dimiliki manusia.

Bagi wanita pula, apabila membicarakan hak, tentu kesaksamaan gender menjadi agenda utama sedangkan ‘kesaksamaan’ itu dihujahkan oleh ahli falsafah yang menyokong teori pilihan, bukan objek hak asasi yang boleh diminta dan dipertahankan. Sebaliknya, kesaksamaan ialah ‘hak yang sama antara satu sama lain’ ke atas setiap hak asasi (Orend, 2002). Maknanya, apabila ada hak ia termasuk kesaksamaan, sama ada kepada lelaki atau wanita, di Barat atau di Timur dan kecil atau dewasa.

Justeru, tuntutan untuk kesaksamaan tidak tepat, sebaliknya kesaksamaan wujud bersama hak asasi yang menjadi hak setiap manusia. Bahkan sejak 15 abad lalu al-Quran merakamkan nas qat’i yang menyamakan kedudukan antara lelaki dan wanita dalam menjalankan kewajipan insani. Berbanding Revolusi Perancis pada penghujung abad ke-18 yang mendeklarasi piagam hak asasi manusia yang jelas mendiskriminasi wanita.

Firman Allah dalam Surah Ali Imran, ayat 195 bermaksud: “Sesungguhnya aku tidak mensia-siakan amal orang yang beramal di antara kamu, baik lelaki mahupun perempuan (kerana) sebahagian kamu adalah turunan daripada sebahagian lain.” Allah juga berfirman dalam Surah An-Nahl yang mafhumnya: “Barang siapa yang mengerjakan amal salih, baik lelaki atau perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya Kami akan berikan kepadanya kehidupan yang baik. Dan sesungguhnya kami akan beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”

Wanita yang memiliki ‘izzah, kemuliaan dan mampu berperanan dalam melaksanakan misi agama memahami ada ‘ketidaksamaan’ dalam hak disebabkan fitrah yang lahir bersama dirinya sebagai wanita dan perbezaan itu tersurat dalam al-Quran dan tidak boleh dinafikan oleh sesiapa pun.

Bukan semua kuasa pemilikan dan kebebasan yang diberikan kepada lelaki layak kepada wanita dan bukan semua kelebihan yang dianugerahkan kepada lelaki tidak menguntungkan wanita.

Oleh itu, wanita tidak perlu terlalu berkeluh kesah jika tidak ‘disamakan’ kerana wanita diangkat lebih tinggi dalam Islam seperti ibu yang diangkat darjatnya lebih tinggi daripada ayah, tidak dibuang nasab keturunan selepas berkahwin malahan tidak menggalas tanggungjawab yang banyak dalam keluarga. Paling utama, jika hak sama difahami, tiada yang perlu dipertikai lagi, jika undang-undang dan peraturan sudah termeterai, jangan abaikan hak diri sendiri.

Penulis ialah Pensyarah Kanan Jabatan Undang-Undang dan Syariah Universiti Sains Islam Malaysia

From :mohd naim mohd zain